Car Free Day ala Malang

Car Free Day ala Malang

Setelah jalan2 ke Pasar Minggu itu, kita para “gembokers” jadi suka jalan2 ke sana, apalagi ada Car Free Day (CFD) sih. Jalan Ijen setiap hari Minggu pagi jam 05.00 – 09.30 ditutup total untuk kendaraan bermotor. Konon katanya buat mengurangi polusi dan jadi tempat jalan2 buat warga Kota Malang gitchu… Tapi rasanya kok malah nambah2 polusi yaa…soalnya orang2 jadi pada banyak yang pergi keluar tuk nongkrong di sini, dan datengnya tuh pake sepeda motor/mobil…ditaruh di parkiran terus jalan kaki ke CFD, hahaha ๐Ÿ˜€

Pada perkembangannya, CFD ini jadi ajang berkumpul komunitas2 Kota Malang. Terbukti CFD ini jadi sarana promosi ampuh lho buat memperkenalkan komunitas2 itu. Ada beberapa komunitas yang jadi makin “eksis” setelah sering nongkrong di CFD. Sekarang makin macem2 aja komunitas yang sering nongkrong di sana.ร‚ย Selain fixie, breakdance, skateboard, ada juga komunitas reptil yang suka bawa2 ular dan iguana ke mana2. Ular2 ini laris loh dijadikan objek foto bareng (buat keren2an)…gratis lagi.ร‚ย Kadang2 CFD juga bisa buat promosi klub unjuk bakat tertentu, misalnya agensi model atau bahkan drumband sekolahan…

Drumband SDN Purwodadi 1 Malang

Contoh komunitas yang makin ngeksis di CFD iniร‚ย Komunitas Landak Mini (Hedgehog Ngalam) danร‚ย Komunitas Pecinta dan Pelatih Anjing (Von den Bosch). Tentang “landak mini” udah dibahas sekilas di postingan sebelumnya…Komunitas ini tergolong masih baru banget (baru berdiri November 2010), tapi herannya udah bisa ngeksis banget sampe diliput Trans TV dua kali…yang terbaru pas CFD kemaren itu. Padahal Komunitas Blogger Ngalam yang udah dari jaman nggak enak belum juga diliput TV nasional…melas banget ๐Ÿ˜› Mungkin soalnya kita lebih sibuk TePe-TePe online kali yaa…hihihi

Ngeksis disyuting Trans TV

Saya sendiri sebenernya nggak terlalu suka binatang…Dasarnya nggak telaten dan nggak pinter “ngerumat” hewan…*kecuali ngerumat bojo #eh* Tapi karena ada mbak Nawang yang ngebet banget punya landak mini, jadi ya ikut-ikutan nimbrung deh ๐Ÿ˜€

Oya, kemarin itu si Husky muncul lagi! Nggak tau kenapa saya suka banget ngeliatin anjing Siberian Husky ini…badannya seksi dan mukanya eksotis–mirip serigala. Kali ini ada Husky baru, lebih keren dan lebih seksi! Warna bulunya abu2, badannya lebih kurus dan macho, dan dia jantan…namanya Ray (Ray siapa gitu…ribet namanya), umurnya 14 bulan.

Saya berkesempatan untuk foto bareng Marsha dan Ray…meskipun dengan takut2. Takut digigit dan takut kena liurnya ๐Ÿ™

Marsha si Husky Betina

Ray si Husky Jantan

Heran juga yaa…kenapa nama2 anjing itu mesti yang keren2 dan kebarat2an gitu…kenapa gak ada anjing namanya “Soimah” atau “Sule”… ๐Ÿ˜€

Yang paling seru dari CFD kemarin adalah…ketemu bule!!! ๐Ÿ˜€ Bukannya nggak pernah ketemu bule, tapi bule yang satu ini unik banget. Bayangin, dia bisa nyanyi lagu “Sewu Kutho”-nya Didi Kempot dengan lancar dan fasih…and that’s my favorite song!!! Pertamanya enggak nyangka kalo yang nyanyi lagu itu bule. Begitu nyamperin ke panggung, terpampanglah sosok ganteng (setengah ndlahom) yang lagi nyanyi lagu favoritku…duh seneng banget rasanya *usap air mata*

Bule ganteng setengah cupu nyanyi "Sewu Kutho"

Setelah itu saya dan Lisa ngikutin dia terus…pingin ngobrol en minta foto bareng tapi nggak berani :S Setelah sempet ilang, akhirnya tuh bule muncul lagi! Dengan keberanian Nawang kita kuntit tuh bule…and finally GOTCHA! Dapet deh fotonya ๐Ÿ˜€

Umi, Simon, dan Lisa

Bule itu namanya Simon, dari Jerman, umurnya masih 19 tahun (ternyata brondong…!!!). Dia di Indonesia melalui program volunteering AFS. Sayangnya kita nggak sempet ngobrol lebih lama…padahal masih pengin tanya2 kok dia bisa tau lagu Sewu Kutho, gimana belajarnya, dari Jerman mana, dsb dll dkk huaaaaaaaaaaa ><

Well, I hope next time we’ll meet again…or some other foreigners who interested to Indonesia ๐Ÿ™‚

Kayaknya gitu aja deh cerita tentang CFD…kalo banyak2 nanti Bapak P*ni harus bayar royalti review dong ๐Ÿ˜Ž