Suatu Pagi Kucium Aroma Belanda di Rumah Sendiri

Suatu Pagi Kucium Aroma Belanda di Rumah Sendiri

Kisah fiktif tentang dramatisasi suasana pagi hari di rumah seorang anak Indonesia, di mana ia tiba-tiba mendapati barang-barangnya bisa berbicara! Barang-barang itu mendadak hidup dan menceritakan semua kisahnya pada si anak…tentang sebuah negeri bernama Belanda, dan bagaimana ‘aroma’ mereka masih ‘tercium kuat’ di Indonesia…

Pagi ini setelah bangun tidur kubasuh wajahku dengan air, lalu kuraih sebotol sabun muka bermerk POND’S. Kupencet wadah sabun itu namun tiba-tiba…

“Auwww!!!” wadah POND’S itu berteriak. “Sakit tau! Jangan keras-keras dong mencetnya!” Aku yang luar biasa kaget spontan menjatuhkan sabun itu ke lantai. “Kamu kok bisa ngomong…?” aku menatapnya terpana seperti orang bego. “Yah…hanya pagi ini aku diberi kesempatan berbicara,” katanya santai. “Bukan cuma aku kok, teman-teman lain juga.”

Sebelum sempat terkejut, rumahku tiba-tiba dipenuhi teriakan membahana. “Hai!” pasta gigi PEPSODENT menyapaku. “Halo!” shampo SUNSILK mengerlingkan mata, diikuti deterjen RINSO di kaki wastafel. Aku hampir pingsan tak percaya!

“Kami ini produk UNILEVER lho,” urai POND’S. “Perusahaan ini milik Belanda, join dengan Inggris. Kamu tahu tidak, rumahmu dan kehidupanmu diwarnai produk buatan perusahaan Belanda lho!”

Belum sempat berkata apa-apa, POND’S meloncat-loncat ke dapur sehingga aku terpaksa mengikutinya. “Lihat!” katanya bersemangat. “Penyedap rasa ROYCO itu juga milik UNILEVER.” Dia mengitari dapur menyebutkan merk-merk yang dikenalnya. “Susu bendera FRISIAN FLAG! Itu milik perusahaan ROYAL FRIESLAND FOODS dari Belanda. Es krim WALL’S dan CAMPINA di kulkasmu itu juga dari Belanda.Cat tembokmu yang bermerk DULUX itu juga buatan AKZO NOBEL Belanda!”

POND’S semakin menggila, ia keluar dapur dan menudingi barang-barang di garasi dan gudang. “Bir BINTANG itu buatan HEINEKEN Belanda!” katanya menunjuk gundukan botol bekas. “Oli PENNZOIL ini juga buatan ROYAL DUTCH SHELL Belanda. Lampu PHILIPS rumahmu juga buatan Belanda!”

Meskipun kesal, lama-lama penasaran juga aku dibuatnya. “Lalu apalagi yang buatan Belanda?” tanyaku. “Maskapai penerbangan KLM, Bank ABN AMRO, bahkan E-BUDDY di hape-mu itu juga milik Belanda!” serunya.

Aku terperangah. “Wow, berarti Belanda kaya sekali ya!”

“Tentu saja!” ujar POND’S sedikit angkuh. “Belanda itu ‘kan negara dengan penghasilan per kapita terbesar ke-9 di dunia. Menurut IMF pada 2010 nilainya mencapai 40.765 dolar!”

“Wuaahh…banyak sekali!” aku terkagum-kagum. “Tapi kok bisa ya mereka membangun perusahaan-perusahan raksasa? Produknya ada di mana-mana pula,” tanyaku heran.

“Tentu bisa,” jelasnya. “Karena mereka menempati peringkat ke-8 dunia dalam Globalization Index, yaitu negara yang paling banyak berhubungan dengan negara-negara lain. Belanda juga menempati peringkat ke-5 Digital Economy, artinya mereka memanfaatkan teknologi informasi untuk mendorong pertumbuhan ekonominya, jadi informasi dan jaringan juga cepat meluas. Dari segi modal mereka juga tidak kesulitan karena ditopang bank-bank yang kuat. Perlu diketahui, Belanda menempati peringkat ke-7 dunia dalam International Banking, yang artinya bank-bank mereka hanya sedikit terkena dampak krisis keuangan.”

“Waaaahhh……..hebat sekali negara asalmu itu!” kataku tak percaya. “Apa ya rahasianya? Aku juga ingin Indonesia negeriku jadi seperti itu…”

“Gampang kok,” cetusnya. “Sistem pendidikan jadi kuncinya. Di Belanda, pendidikan tinggi dibagi dua jenis, yaitu WO (Wetenschappelijk Onderwijs) yang berorientasi pada penelitian dan HBO (Hoger Beroepsonderwijs)yang mengarah pada pembentukan profesional. WO dijalankan oleh universitas dan HBO oleh hogescholen.Keduanya saling mendukung satu sama lain. Jadi pemuda Belanda bisa memilih dan mendalami minatnya masing-masing, apakah ia hendak terjun sebagai akademisi ataupun profesional. FOKUS…itu kuncinya. Lebih baik menguasai sedikit keahlian tapi dipelajari terus-menerus hingga benar-benar menjadi pakarnya.”

Aku pun terpana mendengar pidatonya. Ternyata selama ini Indonesia masih ‘dijajah’ Belanda melalui produk-produknya. Apabila kita bisa menerapkan sistem pendidikan yang baik seperti Belanda, maka majulah perekonomian negeri tercinta ini…

*Dibuat dalam rangka mengikuti “KompetiBlog 2011” bertema Belanda yang diadakan NESO Indonesia*

http://kompetiblog2011.studidibelanda.com/news/2011/05/10/612/suatu_pagi_kucium_aroma_belanda_di_rumah_sendiri.html