Uncategorized

Ngelamar Kerja

Karena dompet yang semakin lama semakin tebel (tebel kartu2 ATM tapi isi rekeningnya kosong semua), terlintas di pikiran saya untuk kerja sambilan, tapi yang tetap (?). Selama ini saya dapat duit tambahan dari proyek2 nulis, ngelesi, dan lomba…yang semuanya itu nggak tentu. Kalo ada job ya dapet, kalo menang ya dapet, kalo enggak ya kere. Sementara kebutuhan terus bertambah dan bertambah…Tiba-tiba kepikiran deh untuk ngelamar jadi pelayan resto…yaitu di fastfood.

Sebenarnya awalnya itu adek saya yang mau kerja di situ, tapi dia ngolor2 terus gitu gak tau masih males atau apa, terus akhirnya saya juga jadi kepengin ngelamar. Nggak pegang duit sendiri itu menyiksa tau. Kalo mau ke mana-mana harus ngemis2 ke ortu dulu, duh males, capek, dan malu! Ujung2nya jadi nggak bisa kemana2, ndekem di rumah terus, kalaupun keluar cuma kalo diajak si Aa’ karena bisa dibayarin, atau minimal bisa pinjem duit (yang gak tau kapan mbayarnya).

Saya bertekad, saya harus pegang uang!!! Kebetulan pas tempo hari jalan2 ke Pasar Minggu ngelihat di depan Pizza Hut Semeru ada spanduk besar2 bertuliskan “DIBUTUHKAN KARYAWATI”. Terus saya ngajak teman2 untuk daftar ngelamar bareng2, bahkan kita akhirnya niat sampe daftar ke McD sama KFC juga, sekalian gitu pikirnya.

Eh baru 2 hari niat temen2 udah pada kendor…alhasil akhirnya saya keukeuh ngelamar sendiri. Saya bawa 3 biji amplop cokelat (sumpah berasa pelamar kerja door to door kayak yang di tipi2 itu loh) terus keliling ke McD, Pizza Hut, dan KFC.

Pas di McD Kayutangan saya disambut *tsaaahh* sama mas2 penjaga counter McD bertopi merah yang ngganteng…sambil ngulurin amplop saya bilang “Mas mau ngasi lamaran…di sini atau di mana ya? atau langsung ke manajernya?” sambil pasang muka PeDe sok2 SPG. Terus masnya bilang “Oh di sini aja nggak pa-pa bisa kok mbak…” Lalu setelah amplop saya diterima dengan senyum termanis saya bilang “makasih yaaaaa masss….” yang dibales ama senyum manis juga sama masnya “iya mbaakk…” Kemudian saya keluar dari McD dengan muka sumringah karena disenyumin sama mas2 ngganteng…duh! *melayang*

Lanjut ke Pizza Hut, waktu dateng disambut sama mbak2 penjaga pintu terus saya bilang mau ngasih lamaran…sama mbaknya disuruh ngasih ke kasir. Setelah ngasih amplop, saya bersiap mau pergi, eh lha kok sama mbak2 kasirnya tiba2 bilang, “mbak ngukur tinggi badan dulu yaa…” JDHIENGGG! Langsung deh firasat nggak enak. Emang sih katanya temen2 kalo kerja di PH itu syaratnya harus tinggi…tapi saya dengan badan kurus kerdil gini pede2 aja ngelamar di PeHa -.-

Terus saya diajak ke sebelahnya counter…di sana udah ada meteran tinggi badan. Sepatu dan tas dilepas, terus tingginya diukur… Selesai ngukur saya, muka mbaknya kayak tanpa ekspresi, atau sepertinya mengatakan “maaf ya mbak silakan ikut ortopedi dulu” πŸ˜€ Habis itu mbaknya ngeluarin surat lamaran dan baca sekilas, “ooh…masih mahasiswa ya..?” saya pun mengangguk  dan merasa makin salah tempat…hahaha “wes kendep sek cupu pisan” gitu paling pikirnya mbaknya.

Cabut ke tempat terakhir, yaitu KFC, ternyata ngglethek hasilnya… Menurut masnya KFC enggak nerima lamaran kalo enggak ada lowongan… Biasanya terpasang di koran Jawa Pos…duh kemlinthi banget yoo -.-

Demikianlah sekilas pengalaman jadi pelamar kerja door to door. Semoga bermanfaat bagi yang bercita2 jadi pelayan resto fastfood… πŸ˜‰ Tapi inget, jangan lama2 jadi pelayan, kalo bisa segera jadi bosnya hahaha πŸ˜€

4 Comments

  1. Semangat mbak semangat…..

    aku juga ingin cari kerjaan sampingan. tapi disini agak susah. πŸ™‚

    ini malah rencana buat kerjasama ama Om ku buat buka usaha sendiri. πŸ˜€

    1. enggak dibilangin eksplisit mbak tinggi minimalnya..cuman diukur aja, ak yo gak tanya wkwkwk
      tapi biasanya sih cewek min 160 cm, kalo di A&W resto geto..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *