Hello Sheila

Hello Sheila

Blog post ini dibuat dalam rangka mengikuti Proyek Menulis Letters of Happiness: Share your happiness with The Bay Bali & Get discovered!

Hello, Sheila. Now here we are. You and I are on our way of making the most beautiful journey through this island of Bali. Just two weeks of budget trip, but we know that we’re going to make it unforgettable! We can eat anywhere, sleep everywhere, and enjoy every single footstep we make. We’re lost in travel, but we find each other’s soul. This journey is our way into freedom, our path to everlasting love. With you by my side, I feel that I can conquer all places in this world with only a backpack and a pair of legs.

And today, I’m going to bring you a surprise.

“The Bay Bali?” your eyebrows frowned when I ask you to have lunch there. “Are you sure you can afford that?”

As always, you said things frankly as it came up to your mind. I just giggled. “Well, if you don’t want to have lunch in that place, I can just buy you a packed street food and we can have picnic by the beach and eat together there.”

Your laugh suddenly burst out and you hug me promptly. “Of course I want The Bay! As long as you don’t let me do the dishes for paying our meals!”

Inside the restaurant

Inside the restaurant

Hello, Sheila. I know you always love beach and ocean—that’s why I decided to bring you here. My best friend, Ray, told me about this place. The Bay is a site of some extravagant restaurants that in line aside the beach of Nusa Dua. I know you have never complained that we agreed to do this trip in “backpacker” way, but somehow I just want to let you be a princess for one day. Yes you’re a strong woman warrior that can bravely survive in a tough place, but today I want to make you a princess that stays in a comfortable castle. You deserve this treat.

“This is greaaattt!” your face is soon overwhelmed by smile when we arrive. The sense of satisfaction suddenly stream into my blood as I see you smile. You’re right, this place is fascinating. We decided to drop in Hong Xing, a dainty Chinese restaurant with attractive interiors and delicate Asian cuisine. Right behind the restaurant, we can see a beautiful private beach; simply clear blue water, tender sand, and shady trees. They also provide some cozy table sets in this outdoor area; designed in such a way so that it looks like a dazzling Chinese garden. Of course, you soon pick a seat in this garden area, so that we can have lunch while enjoying warm sunny breeze of the beach.

Backyard of Hong Xing

Backyard of Hong Xing

Chinese garden style of sea shore restaurant

Chinese garden style of sea shore dining place

“Ohhh…so tempting!” you murmur vibrantly as the waiter bring in our dishes. A set of dimsum accompanied by some seafood and noodles, I’m sure you can handle it all!

“You know you can eat that fork if you want to—and if you’re able to,” I throw a joke on her, seeing her outstanding appetite.

“Owh ywes owf cwourse,” you replied with a mouth full of food. “As long as it’s made from this incredible dimsum!”

Hello, Sheila. You know I can’t stop smiling for the rest of our lunch. I’m too glad to see your happiness now. For me, being together with you is happiness. Making you happy is more happiness. In my mind, happiness is simple; because happiness is you.

After finishing our contented lunch, we decide to enjoy the surrounding scenery. We’re just walking along the beach line, passionately talking about everything till we lost attention of where the road has brought us. Until up to nowhere, it was such a coincidence that we end up here—in this gate of a place named “Water Blow”.

Water Blow

Water Blow

“What is it?” I ask curiously.

“Why ask?” you throw that typical grin to me and spontaneously run into the gate. Ah yes, I should have known you better, Sheila. Follow your steps, I run after you, chasing your shadow with overwhelming spirit bursting in my chest. And there you stop. And here I stop, standing beside you. We unconsciously hold our breath—trying to realize that currently we’re standing together in such a stunning, wondrous place.

“It’s beautiful…” you whisper gently. You seem so amazed that I almost catch a tear drop from your eye.

Suddenly, a glimpse of information came into my mind. Oh yes, I know this place. My best friend Ray once told me. People call it “Water Blow”, the place where you can see the waves “blowing”. It is actually a beach, but not really looks like a beach. We can’t find white sand and warm water here. Instead, it mostly consists of sharp crags and hard rock’s everywhere. However, this dangerous coral beach seems to be a tourist-attracting spots; since it creates miraculous effect of “blowing water”. The great wave of Indian Ocean will be trapped in those narrow coral gaps, rising its pressure, and the blow it up far above. Crassshhh! The water then splash out everywhere and the tourists, standing safely on the bridge above the corals, will be laughing satisfied to get those senses of splashes.

“Do you know tale of ‘The Little Mermaid’?” suddenly you ask me, stopping my reverie. I deliberately look at you and catch your eyes. Those two are brightly outgrow, as usual when you want to know something curiously.

“Uhm…that red-hair Ariel and the yellow fish Flounder?” I guess randomly.

“Nooooo that’s just a Disney brainwash!” a tone of protest arise from your voice. “I mean the original one, written by Hans Christian Andersen. You know—that Danish author?”

“Well…You know I’m not a fan of literature works.”

“It’s not that kind of Shakespeare literature, actually. It’s just a children fairytale and when he wrote it Hans was thinking of—”

“Okay, so what is it all about?”

Hello, Sheila. There you are, vigorously spin a yarn about a mermaid princess who was longing for a new life beyond the ocean. One day she met a handsome human princess and fell in love with him. She did everything to marry him in order to live a new life as a human. She was even willing to exchange her tongue with a pair of legs. But sadly, it was a tragic story. It wasn’t a happy-ending fairytale as seen on Disney movie. The handsome prince neglected her and got married with another girl. Feeling broken-hearted, the mermaid princess eventually disappeared and her body turned into sea foam.

“But I don’t think it’s a sad story,” you start to argue. “Her physical body might disappear, but her soul was eternal. She stayed alive with the “daughters of air” as if human’s soul everlasting in heaven. She’s happy—more than that, she’s joyful.”

“She’s dead anyway,” I state realistically.

“Yes, but in a way she wanted. Did you know why she was craving to be a human? Because she wanted an eternal soul! After death, mermaid soul will cease to exist, while human soul will live eternally in heaven. This is what she wanted. She expected more than just a marriage with the prince—an eternal soul, it’s what she actually looked for.”

Hello, Sheila. Right now, you tell me the tale as if you were the mermaid herself. We both lean on the bridge bars above the corals. You are enjoying every movement the waves make. They run, swash, and dance on wildly. Your eyes gaze deeply to the waves as your words glide enthusiastically from your mouth. I just can’t help adoring this scene. Your long wavy hairs flutter in race with the wind, your voice collides with the wave noise, and I can’t stop staring at you.

Don’t you know that you’re just too beautiful?

Please go on. Please keep telling me story. I may no longer pay attention to your tale, but I’m sure I’ll pay attention to yourself. You’re the center of my world, you’re the main source of my happiness—no, you’re the happiness itself. Sheila, please stay here. Stay with me and we’re gonna travel the world together forever. You don’t have to go alone. You’re safe with me, you’ll be my princess and we’ll live happily ever after. We are the fairytale ourselves. Can’t you understand, Sheila? Sheila, please don’t go!

Spontaneously I hug you. Hug you so tight that I can’t feel anything but pain. It suddenly hurts when I realize that I just hug a splash of water! Sheila, where are you? The waves are just blowing and wet my whole body—but where are you? You suppose to be here by my side? Where are you, Sheila…?! Oh yes I understand. There you are. You’re just splashing me! Ah…I know you have turned into that sea foam. You are a mermaid princess that deserves an eternal soul. I know you won’t leave me alone here. Even though you have changed your form, deep inside I know it’s still your soul. Sheila, come here! Splash out! I’m gonna be wet along time! We’re gonna be together and happy ever after!

***

Hello, Sean. I’m Ray. Can you still remember me? I’m your best friend. I’m the one who told you about The Bay and Water Blow. I’m the one who knew exactly how much you love Sheila. I’m the one who saw her leave, and the one who witness how deep you’re broken after that.

Hello, Sean. There is no more thing sadden me now than seeing you lose your healthy life. You always find a chance to run away from hospital and come back to this place. You will repeat the scene you have done with Sheila years ago without even realizing that she’s no more beside you. You walk to the restaurant alone, you order and eat alone, but you talk as if Sheila was there in front of you. You walk along the beach by yourself, you reach Water Blow by yourself, but again you’re holding into that wave splash as if you’re holding Sheila. Don’t you know how grieving it is for me to see you act like that?

“I’m not crazy, I’m happy!” once you said to me—consciously or not, I didn’t know. “I’m happy because I can always meet Sheila in this place. She is a mermaid princess. She might not be with me but she has turned into sea foam—you know, and her soul is eternally live! I can always meet Sheila here, I can always be happy here. Sheila is my happiness. Don’t call me crazy—I’m absolutely happy!”

Hello, Sean—my best friend. If this is what you call happiness, I’m happy to know that you’re happy.

***

This post is originally written by the blog author, all photos and video are derived from the writer’s personal documents.

Kisah Kardus Kesepian

Kisah Kardus Kesepian

“Tulisan ini untuk ikut kompetisi @_PlotPoint: buku Catatan si Anak Magang Film “Cinta Dalam Kardus” yang tayang di bioskop mulai 13 Juni 2013.”

Jadi kardus itu enggak enak. Percaya deh. Dilipat-lipat, diisi barang-barang berat, ditindihin, dipojokin, kadang ditendangin, dan kalo udah nista banget ya dirombengin. Gak asik kan. Siapa sih di dunia ini yang mau jadi kardus?

Nasib jadi kardus…

Tapi kamu tau, baru sekali ini saja, saya merasakan sesuatu yang berbeda dalam seumur hidup saya menjadi kardus. Tau kenapa? Saya dipeluk. Iya, dipeluk. Sama cewek lagi. Untuk pertama kalinya dalam hidup saya sebagai seonggok kardus jomblowan yang kesepian, saya dipeluk begitu erat oleh seorang perempuan. Rasanya hangat. Hangat dan basah. Upsss. Iyalah, soalnya dia meluk saya sambil nangis…

Si kardus dipeluk cewek…!

Kamu tau, airmata perempuan itu adalah salah satu dari sedikit hal yang bisa meluluhkan hati laki-laki. Jangankan hati saya, badan saya pun luluh…jadi lembek gara-gara basah (yaiyalah kardus gitu). Kadang saya bertanya-tanya, apa sebenarnya yang membuat perempuan ini menangis? Apa yang membuat dia terus sesenggukan di sini–meratapi barang-barang yang ada dalam tubuh saya?

Semua barang ini, saya tahu, berasal dari satu sumber yang sama–seorang laki-laki yang sangat dia cintai. Ya, barang-barang ini sendiri yang menceritakannya pada saya. Lihat, boneka panda itu, dialah yang paling tua. Dia datang tiga setengah tahun lalu saat perempuan ini berulang tahun ke-19. Dia datang bersama bantal biru yang lucu saat perempuan dan laki-laki itu baru beberapa bulan bersama.

Panda imut dan bantal kecil

Dan jaket putih itu, datang sekitar 2 tahun lalu, menandai resminya mereka 2 tahun sebagai kekasih. Dia dikirim oleh seorang kurir sebagai hadiah tak terduga yang sangat manis. Lalu pashmina biru itu, adalah oleh-oleh dari sebuah perjalanan jauh mewujudkan mimpi.

Jaket putih

Pashmina biru

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Tidak terhitung pula barang-barang kecil yang entah kapan datangnya, tapi selalu hadir saat diperlukan. Flashdisk mungil itu, muncul begitu saja saat si perempuan menangis karena flashdisk barunya hilang. Juga softlens case itu, datang saat lensa kontaknya sobek dan rusak. Baju-baju dan sepatu kantor itu, merekalah yang paling muda, datang saat si perempuan baru saja diterima bekerja. Semuanya diberikan bukan karena ada peringatan hari-hari spesial, lebih karena ingin memberi yang dibutuhkan.

Flashdisk

Softlens case

 

 

 

 

 

 

 

Setiap barang dalam tubuh saya ini, membawa kenangannya sendiri. Meskipun hanya kenangan, tapi perasaan di dalamnya sangatlah kuat. Semua barang ini adalah sisa-sisa dari sebuah perasaan cinta. Sisa-sisa dari sebuah cerita nostalgia yang pernah ada. Hai perempuan manis yang sedang menangis, sebagai sebuah kardus saya pun turut merasakan kesedihanmu. Tapi saya tahu, hidupmu harus tetap berjalan. Biarlah menjadi tugasku untuk menyimpan setumpuk kenanganmu.

Kamu tau, jadi kardus itu tidak enak, sungguh tidak enak. Tapi baru kali ini saya merasakan betapa berharganya saya sebagai seonggok kardus. Saya telah menjaga dan melindungi setumpuk perasaan yang tidak terungkapkan. Perasaan yang tidak bisa dihapuskan, tapi juga tidak bisa diwujudkan. Perasaan yang terlalu berharga untuk dibuang begitu saja.

Barang-barang penuh cinta ini akan selalu membuat saya merasa hangat…

Kardus yang penuh kehangatan =)

Sekardus Kenangan

“Tulisan ini untuk ikut kompetisi @_PlotPoint: buku Catatan si Anak Magang Film “Cinta Dalam Kardus” yang tayang di bioskop mulai 13 Juni 2013.”

Sekardus kenangan

Kardus barangkali adalah salah satu tempat ternyaman di dunia. Saat meringkuk di dalam sana kamu bisa merasa hangat, merasa terlindungi, dan merasa aman dalam duniamu sendiri. Sekali saja seumur hidupmu, setidaknya di masa kecilmu, saat melihat sebuah kardus raksasa, kamu pasti pernah mencoba masuk ke dalamnya kan?

Jadi jangan salahkan aku kalau kuletakkan semua pemberianmu di dalam kardus. Karena sudah sepantasnya semua itu berada di sana. Di tempat ternyaman, di sudut yang tak terlihat, tidak pernah tercecer dan tidak pernah terbuang. Begitu pun kenangan-kenangan tentang  kamu, dan perasaan-perasaanku untuk kamu, semuanya sudah kutata rapi dan kumasukkan ke dalam kardus. Kuletakkan di suatu sudut di dalam hati — tidak terlihat tapi selalu ada di sana. Di situlah aku menyimpanmu, di situlah tempat paling spesial yang bisa kuberikan untukmu.

Kamu perlu tahu, bahwa kamu terlalu berharga untuk dibuang begitu saja. Kamu perlu tahu, bahwa selama hampir empat tahun kita bersama, kamu sudah mengubahku menjadi seseorang yang berbeda. Jejakmu selamanya ada padaku, membuangmu sama artinya seperti membuang bagian dari diriku. Kamu dan aku adalah kepompong bagi satu sama lain, dan kita berdua telah berubah dari ulat buruk rupa menjadi kupu-kupu yang cantik dan bebas. Seberharga itulah dirimu bagiku.

Jadi jangan salahkan aku kalau kuletakkan semua pemberianmu di dalam kardus. Karena sudah sepantasnya semua itu berada di sana. Betapapun megahnya sebuah rumah, akan selalu ada tempat di mana kardus-kardus itu disimpan. Karena kardus dan semua benda di dalamnya itu adalah sejarah. Dan orang bijak selalu bilang, jangan sekali-kali melupakan sejarah. Itulah mengapa kardus-kardus itu ada di sana, untuk mengingatkanmu agar tidak terperosok dalam lubang yang sama.

Jadi sekali lagi, jangan salahkan aku jika kuletakkan semua pemberianmu di dalam kardus. Sudah sepantasnya mereka ada di sana. Tidak pernah dibuang, tapi juga tak lagi digunakan. Aku tidak akan membuka kardus itu. Karena aku punya alasan kuat kenapa semua itu harus kuletakkan di dalam kardus, tidak lagi dipajang dan tidak lagi dipergunakan. Bukan, bukan karena sudah rusak ataupun usang, tapi semata karena aku merasa tidak lagi cocok menggunakannya.

Kamu dan aku sudah seperti sahabat karib, bercanda dan bercinta tanpa sedikitpun prasangka. Tapi kita tahu, dalam beberapa hal kita memandang  sesuatu secara berbeda. Dan kita tahu itu sebenarnya hal yang sangat penting, tapi selalu berusaha mengabaikannya — karena kita sudah terlalu merasa nyaman satu sama lain. Kita tahu sama tahu bahwa ini adalah bom waktu, yang pasti akan meledak suatu saat nanti, entah sepuluh atau dua puluh tahun lagi. Jadi sebelum ledakannya menghancurkan banyak orang, lebih baik kita gunting saja sumbu peledak ini sekarang. Memang kita berdua akan merasa sakit, tapi kita tahu ini akan jauh lebih baik daripada nanti orang lain yang terkena ledakannya.

Jadi sekarang kamu tahu kenapa aku meletakkanmu di dalam kardus. Kamu adalah bagian dari masa lalu, tapi kamu menjadikanku seperti sekarang, yang membuatku lebih siap menghadapi masa depan. Terimakasih untukmu, dan semoga masing-masing dari kita hidup berbahagia selamanya… =)

LuVe Litee: Ada Kegembiraan Buat Semuanya

LuVe Litee: Ada Kegembiraan Buat Semuanya

“You can’t buy happiness, but you can buy ice cream.”

Begitu bunyi quote yang muncul di update status salah satu teman Facebook. Saya yang baca jadi senyum2 sendiri. Ya, bukan rahasia lagi kalau es krim memang merupakan salah satu penganan yang bikin hepi. Semacam mood booster gitu deh, seperti cokelat dan sejenisnya. Sayangnya, makanan “surga dunia” ini juga jadi pantangan bagi beberapa orang –terutama buat mereka yang lagi diet, alergi susu, atau vegetarian. Iyalah, soalnya es krim kan terbuat dari susu sapi, dan konon katanya mengandung banyak lemak dan kolesterol, alias bikin endut dan gak sehat.

Jadi inget lagunya Bang Rhoma deh. “Kenapa semua yang enak-enak, itu yang dilarang…” *sambil joget dangdut* 😀 Kenapa yaa es krim seenak itu, yang bikin mood hepi itu, jadi gak boleh dimakan karena takut gak sehat…? Apa gak ada es krim yang tetep enak tapi juga tetep bikin sehat…? Apa bisa tetap menikmati es krim tanpa merusak diet…? Apa ada cowok seganteng Lee Min Ho yang mau jadi pacar saya…? *loh*

Jawabannya ternyata…ADA, sodara2! Bukan, bukan ada Lee Min Ho yang mau jadi pacar saya. Tapi es krim yang enak dan sehat itu ternyata ada, lho! Namanya adalah LuVe Litee, produk baru dari es krim Campina. Apa yang bikin LuVe Litee ini enak dan sehat? Well, es krim ini terbuat dari susu soya alias susu kedelai, yang jelas lebih rendah lemaknya daripada susu sapi. Makanya dia bisa dikategorikan sebagai Es Krim Lowfat. Kamu2 yang sedang diet bisa tetap menikmati kelezatan es krim tanpa khawatir mengkonsumsi lemak berlebih. Apalagi, LuVe Litee ini punya banyak varian rasa, yaitu Green Tea, Chocolate, dan Raspberry Rosella. Tinggal pilih aja sesuai selera kamu. Enak dan sehat, kan? 😀

LuVe Litee rasa Raspberry Rosella, harganya cuma Rp 10.000 per cup

Sendoknya ada di balik label tutup kemasan, jadi gak perlu khawatir kasir lupa ngasih sendok

Rasanya manis2 kecut dan di dalamnya ada semacam selai Raspberry, segeeerrr 😀

Nah, karena terbuat dari susu soya, LuVe Litee juga termasuk es krim 100% Non Dairy, jadi aman dikonsumsi untuk orang2 yang alergi susu sapi a.k.a. lactose intolerant. Tau kan kalau susu sapi itu mengandung laktosa. Nah, ada beberapa orang itu yang pencernaannya gak kuat kalau kena laktosa, jadi tiap minum susu sapi dia jadi kembung atau diare. Para penderita lactose intolerant biasanya mengkonsumsi susu kedelai sebagai pengganti susu sapi.

Menurut Dr. Sonia Wibisono, LuVe Litee ini juga dianjurkan buat penderita diabetes dan anak2 yang autis (sumber di sini). Bahkan, menurut beberapa literatur, penderita diabetes sebaiknya tidak  minum susu sapi dan lebih dianjurkan untuk minum susu kedelai (sumbernya di sini).

Adik sepupuku yang masih berumur 5 tahun, Faiz namanya, termasuk anak yang tidak diperbolehkan mengkonsumsi susu sapi. Biarpun masih balita dia menderita diabetes, sebagian karena faktor genetis juga sih. Jadi selama ini dia selalu minum susu formula khusus yang terbuat dari kedelai (susu soya). Otomatis mamanya juga melarang dia untuk makan es krim karena ada kandungan susu sapinya kan.

Nah, suatu hari saya membawakan LuVe Litee untuk si Faiz. Pikir saya, kan es krim ini terbuat dari susu soya, mestinya aman untuk dia konsumsi. Saya membawakan satu cup LuVe Litee rasa chocolate karena anak2 kan biasanya demen sama cokelat. Dan hasilnya Sodara2…si Faiz ternyata sukaaaaaaaaaaa banget sama es krim ini…! Memang sih dia kan jarang sekali makan es krim karena gak dibolehin mamanya itu. Jadi melihat satu cup penuh es krim LuVe Litee cokelat di depan matanya itu dia langsung kalap. “Wuaaa…es krim cokelat…!!!”

LuVe Litee cokelat, kerasa banget cokelatnya, uniknya enggak terlalu manis kayak es krim cokelat biasanya

Namanya anak kecil, Faiz langsung “tancap” makan es krim dengan lahap sampai mulutnya celemotan semua. Kakaknya, Fahri pun ikut2an makan sehingga mereka jadinya berebut es krim dari satu wadah yang sama *jadi nyesel cuma beliin satu cup*. Dalam sekejap sekotak LuVe Litee cokelat pun habis disantap. Belum puas sampai di situ, Faiz bahkan menjilati sisa2 es krim yang masih ada di kotaknya. Dan yang lebih parah, dia juga menuangkan air ke dalam cup nya dan melarutkan sisa2 es krim di dalamnya lalu diminum sampai habis…! Jadi cup es krim itu bersih sih sih seperti habis dicuci. Bayangin…!!! Saya sampai terharu ngelihat adik sepupu tersayang itu makan es krim sampek segitunya. ><

LuVe Litee cokelat…hmmm enyaaaakkkk!

Dikoretin terus sampe celemotan…

Kenikmatan hingga tetes terakhir…

Well, es krim dan anak2 adalah dunia yang tak terpisahkan. Seperti kata quote tadi, ice cream is happiness. Dalam sekotak es krim ada keceriaan dan kegembiraan, sayang sekali kan kalau ada anak2 yang gak bisa menikmati kegembiraan makan es krim karena penyakit yang dideritanya. Dengan LuVe Litee, ada cukup banyak keceriaan dan kegembiraan buat semuanya. Sekarang semua orang bisa menikmati es krim dengan gembira, tak perlu khawatir akan dampak kesehatannya.

Cintai hidupmu, ciptakan kegembiraanmu, tanpa mengorbankan kesehatanmu 🙂

Everybody loves ice cream! 😀

Marina and My Outdoor Activities…!

Marina and My Outdoor Activities…!

Surabaya asyiknya memang cuma pas hari libur. Jalanan sepi, bebas macet, bebas polusi, dan udara pagi terasa lebih segar daripada biasanya 🙂 Kamis ini pas banget lagi tanggal merah a.k.a. liburan kejepit. Daripada mudik, saya memilih untuk  hepi-hepi aja di sini sama teman2 kantor, dan kami pun memutuskan untuk…BERENANG! 😀

Kami memang tergolong cewek2 aktif yang hobi banget sama kegiatan outdoor. Tantangannya cewek2 kayak kita itu yah, meskipun harus sering keluyuran, keringetan, dan tersengat matahari, tetep aja harus kelihatan cantik. Yaiyalah, namanya juga cewek. Makanya  kita butuh banget “teman spesial” yang harus dibawa tiap ngeluyur ke mana-mana.

Marina UV White Extra SPF 15, sahabat cewek aktif yang suka kegiatan outdoor

So, ini dia ‘senjata’ baru saya, Marina UV White Extra SPF 15. Ini nih yang bikin cewek2 aktif kayak kita tetap bisa menikmati serunya aktivitas outdoor dengan penuh percaya diri tanpa khawatir kehilangan pesona alaminya *uhuk*. Jadi…kenapa Marina ya? Kenapa, mungkin karena produk Marina ini udah termasuk akrab di keluarga saya. Adek-adek saya yang semuanya cewek dari dulu cocoknya pakai Hand & Body Lotion Marina. Apalagi kalo ada Marina varian baru sukanya dicobain satu-satu gitu. Makanya di rumah sering geletakan macem2 botol2 Marina yang udah kosong…kalo dikumpulin bisa dirombengin kali ya, hihihi 😛

Botol-botol Marina di meja rias my sisters

Well…balik lagi ke acara renang bersama…Sebelum berangkat berenang saya pun enggak lupa mengusapkan Marina UV White Extra SPF 15 terutama di daerah tangan dan kaki supaya nanti kulit enggak gosong. Males banget kan kalo abis renang kulit jadi belang. Kemudian baru deh kita capcusss…pergi ke salah satu kolam renang di daerah Surabaya Barat.

Girls hangout in pool

Huppp…dengan Marina UV White Extra SPF 15, enggak perlu takut kulit jadi belang sehabis berenang 😀

Selalu sedia “Marina UV White Extra SPF 15” di darat maupun di air 😉

Nah… asik kan kalo berenang enggak pake gosong? Ya emang itulah salah satu fungsinya Marina UV White Extra SPF 15. Coba deh baca keterangan di kemasannya, Marina UV White Extra SPF 15 ini memang cocok banget buat cewek2 aktif yang sering panas-panasan. Eits, tapi fungsinya enggak cuman buat kecantikan aja lho ya. Ya emang sih salah satu alasan pakai lotion ini biar kulit putih dan enggak gosong. Tapi gak cuman karena itu juga lho. Kalo kamu berpikir cewek yang dikit2 pake sunblock atau lotion SPF saat keluar rumah itu kemayu, lebay, tukang dandan, dll, KAMU SALAH BESAR. Sinar matahari (khususnya sinar ultraviolet/UV) itu dihindari bukan sekedar supaya kulit kita tetap putih, tapi supaya kulit kita TETAP SEHAT dan enggak terbakar. Sinar UV itu bahaya loh, bisa bikin kanker kulit juga.

Makanya, Marina UV White Extra SPF 15 diciptakan untuk perlindungan optimal setiap hari dari bahaya sinar UV. Nah kalo kamu mau tau apa aja untungnya kita pakai Marina UV White Extra SPF 15, simak nih:

1. Mencegah sunburn, alias kulit terbakar matahari.

Sunburn ini beda ya sama sekadar kulit gosong. Dulu saya pernah mengalaminya gara2 nekat ikut kegiatan menanam mangrove di pantai saat siang bolong yang terik. Waktu itu pakai lengan baju pendek supaya tidak kena lumpur. Dodolnya, saya enggak pakai sunblock atau lotion tabir surya yang ada bahan SPF-nya. Dasarnya waktu itu masih cuek bebek sih…dan nggak ngeh kalo sinar matahari bisa segitu bahayanya. Akibatnya tau gak? Besoknya saat pulang ke rumah, kulit lengan yang terpapar matahari jadi berwarna hitam kemerahan, kering, dan pecah-pecah. Dan rasanya…ya ampun…periiihhh banget 🙁

Don’t try this at home: berjemur di pantai gak pake sunblock/lotion SPF, efeknya dahsyaaattt :((

Nah, Marina UV White Extra SPF 15 ini mengandung tabir surya dengan kadar SPF 15 yang bisa melindungi kulit dari sinar ultraviolet yaitu UV B (penyebab sunburn). Kalo kita lihat di ingredients-nya mungkin bingung, mana sih zat SPF 15 nya? SPF 15 itu bukan nama zat, tapi indikator kekuatan pelindung sinar matahari (Sun Protecting Factor). Di ingredients Marina UV White Extra SPF 15 kamu akan menemukan zat bernama Ethylhexyl salicylate, nah ini dia bahan aktif yang melindungi kulit dari sinar UV B itu…ya ini yang dimaksud berkadar SPF 15 itu.

Kadar SPF 15 menunjukkan kalau lotion itu bisa melindungi kita 15 kali lebih lama daripada tanpa lotion. Misalnya nih ya, normalnya kulit kita akan terbakar setelah 10 menit terkena matahari. Kalau pakai Marina UV White Extra SPF 15 ini maka kulit kita baru akan terbakar setelah 15×10 = 150 menit. Tahan lebih lama kan? Dari situ kita juga bisa tau, kalau kita berniat panas2an dalam waktu lama, lotion ini perlu dipakai ulang setiap kira-kira 150 menit sekali.

Kadar SPF 15 juga menunjukkan kalau lotion ini menyerap hanya 1/15 (sekitar 6.7%) dari sinar UV B yang mengenai kulit kita. Jadi, masuk akal kalau dibilang bahwa Marina UV White Extra SPF 15 ini optimal melindungi dari 94% sinar UV. Kalau kita pakai Marina UV White Extra SPF 15, dari 100% sinar UV B yang mengenai kulit kita, sekitar 94% akan di-block oleh lotion tsb sehingga hanya sekitar 6% saja yang terserap kulit. Lebih aman kan…! (Sumbernya klik di sini dan di sana)

SPF 15 adalah kadar yang tepat untuk kulit orang tropis seperti kita. Kadar SPF yang terlalu tinggi hanya menambah sedikit perlindungan terhadap sinar matahari (cuma beberapa persen aja), nggak sebanding sama efek sampingnya (dan harganya). Kalau terlalu tinggi kadar SPFnya kulit juga bisa jadi kering.

 

2. Mencegah kerutan2 halus pada kulit dan membantu menghambat proses penggelapan kulit.

Nah tadi kan udah dibahas kalo Marina UV White Extra SPF 15 ini melindungi kulit dari sinar UV B yang menyebabkan sunburn. Ternyata selain UV B, Marina UV White Extra SPF 15 ini juga melindungi kulit dari sinar UV A loh. Komplit kan? Padahal jarang lho tabir surya yang punya double protection, tapi Marina UV White Extra SPF 15 ini punya dua2nya sekaligus, yaitu anti UV A dan UV B.

Emangnya apa sih efeknya sinar UV A? Memang sih sinar ini tidak seganas UV B yang bisa bikin sunburn dan kanker kulit. Tapi sinar UV A dapat menembus lapisan kulit lebih dalam daripada sinar UV B. Sinar ini mempengaruhi jaringan penghubung kulit, seperti kolagen  dan elastin. Makanya sinar UV A dikenal sebagai sinar yang bisa membuat kulit mudah berkeriput dan menua.

Untungnya Marina UV White Extra SPF 15 juga mengandung PA+ yang melindungi kulit dari sinar UV A. PA+ juga bisa membantu menghambat proses penggelapan kulit. Kalo kita teliti di Ingredients, anti UV A ini nama kerennya adalah Butyl methoxydibenzoylmethane. Nah lho!

 

3. Membantu mencerahkan warna kulit

Selain mengandung UV A Protection dan UV B Protection, Marina UV White Extra SPF 15 juga mengandung Biowhitening Complex, yang terdiri dari yogurt dan vitamin B3. Keduanya bekerja membantu mencerahkan warna kulit sehingga tampak lebih putih merata. Jadi nih ya, kalau misalnya kulit kamu udah terlanjur belang kayak foto di bawah ini, Marina UV White Extra SPF 15 juga bisa membantu mencerahkan dan meratakan kembali warna kulitmu itu.

Kaki belang gara2 keluyuran di pantai Bali, euh gak banget kan.

Wah kok bisa ya? Ya bisa lah… yogurt kan emang berkhasiat memutihkan kulit dan mencegah kulit kusam, soalnya ada kandungan asam laktat-nya. Sedangkan vitamin B3 itu memang bisa memperlambat pigmentasi dan meratakan warna kulit.

 

4. Menghaluskan, melembutkan, dan menjaga kelembaban kulit.

Nah, tentunya kalo yang ini adalah manfaat dasar dari sebuah Hand & Body Lotion ya. Jadi Marina UV White Extra SPF 15 ini pastinya ada bahan moisturizer-nya juga, yang berfungsi menjaga kelembaban kulit. Selain itu diperkaya vitamin E juga, yang merawat kulit supaya tetap halus dan lembut. Kalau kamu pakai, formula lotion ini juga enggak lengket dan gampang meresap di kulit.

Sedia Marina UV White Extra SPF15 di dalam tas, perlindungan optimal setiap hari

 

Oke…sekarang udah pada paham kan ya kenapa Marina UV White Extra SPF 15 memang cocok banget  dipakai buat saya, kamu, dan kita semua para cewek aktif yang suka aktivitas outdoor. Jadi, mulailah untuk peduli sama kecantikan dan kesehatan kulitmu. Sedia selalu Marina UV White Extra SPF 15 di dalam tas kamu. Untuk hasil maksimal, lebih baik gunakan juga pakaian yang dapat membuatmu tidak terkena paparan langsung sinar matahari, seperti jaket/topi/dll.

Well, cukup sekian ya tentang pentingnya SPF15 untuk perlindungan optimal setiap hari. Selamat beraktivitas girls, tetap aktif dan tetap cantik ya! 😀

Gowes asyik tanpa gosong…kan pake Marina UV White Extra SPF 15 😀

 

Kisah Tono: Kemudahan Hidup dalam Fasilitas Bank Mandiri

Kisah Tono: Kemudahan Hidup dalam Fasilitas Bank Mandiri

Pernahkah kamu merasa kesulitan mengatur keuangan? Atau barangkali kamu merasa memiliki pendapatan yang cukup, tapi anehnya tidak mampu memenuhi apa yang kamu inginkan? Well, nggak cuma kamu, saya juga. Dan mungkin, sekian puluh juta orang Indonesia lainnya juga merasakan hal yang sama. Terjebak dalam siklus bulanan “gajian-belanja-bokek-gajian lagi” tanpa ada sisa untuk disimpan. Atau bahkan yang lebih parah, “gajian-belanja-bokek-ngutang-gajian lagi-bayar utang-belanja-bokek-ngutang lagi-dst. Betul-betul sebuah lingkaran setan…

Sebetulnya, cara mengatasinya simpel saja kok.

“Don’t save what is left after spending; spend what is left after saving.” (Warren Buffet)

Kalimat sakti dari salah satu orang terkaya dunia itu memang benar adanya. Namun, hanya segelintir orang saja yang berhasil mempraktekannya dengan sempurna. Salah satunya adalah si Tono

Siapakah Tono? Well…Tono hanyalah seorang warga kelas menengah berpenghasilan biasa saja, seperti saya, kamu, dan puluhan juta rakyat Indonesia lainnya. Bedanya, Tono ini calon-calon orang kaya. Tono paham benar prinsip pengelolaan keuangan ala Warren Buffet. Lebih canggih lagi, dia memanfaatkan Bank untuk membantunya mengelola keuangan.

Mengapa bank? Bank, dan lembaga keuangan lainnya, diciptakan untuk membuat hidup kita lebih mudah–secara finansial tentunya. Memang sih, bank tidak menambah pendapatan kita, tetapi ia membantu mengelola pendapatan sehingga mampu memenuhi keinginan-keinginan kita. Semuanya diwujudkan dalam fasilitas dan produk-produk bank.

Nah…menurut Tono, salah satu bank dengan fasilitas dan produk finansial terlengkap adalah Bank Mandiri. Pasti tau kan… Sebagai salah satu bank pemerintah, Bank Mandiri menawarkan produk yang relatif lebih beragam daripada bank lain, terutama di sektor consumer banking. Hampir semua kebutuhan keuangan kita; simpanan, pinjaman, pembayaran, transfer dana, dll dapat dipenuhi oleh produk Bank Mandiri secara mudah. Tono sendiri merasakan berbagai kemudahan itu. Simak saja kisah hidupnya dengan Bank Mandiri ini 😉

Mandiri Consumer Banking, solusi lengkap untuk kebutuhan keuangan keluarga

Alkisah…Tono adalah seorang pegawai swasta yang baru menikah. Meskipun usianya masih relatif muda, tapi Tono sudah mampu berpikir panjang merancang masa depan untuk keluarganya. Gaji bulanan Tono seluruhnya ia simpan di Mandiri Tabungan, tabungan standar dari Bank Mandiri dengan fasilitas kartu debit. Tono merasa nyaman menabung di Bank Mandiri karena saldo awal yang rendah, hanya Rp 500.000 sudah bisa membuka rekening. Saldo rata-rata per bulan pun cukup Rp 100.000, dan biaya administrasi tabungan hanya Rp 10.000. Ditambah lagi, Mandiri ATM dan Mandiri Debit tersedia di mana-mana, bahkan di minimarket terdekat, sehingga mempermudah Tono yang tidak terlalu suka membawa uang tunai.

Saat ini Tono dan istrinya masih tinggal di rumah kontrakan. Namun ketika istrinya hamil, Tono mulai berpikir untuk mencicil rumah sendiri demi kenyamanan anak-anaknya kelak. Setelah survey ke berbagai bank, ia memutuskan untuk menggunakan Mandiri KPR. Mengapa Mandiri KPR? Alasan utamanya karena bunga cicilan Mandiri KPR paling rendah di antara bank lainnya, yaitu hanya 6.75% per tahun. Bunga fixed ini berlaku selama 2 tahun pertama, tahun ke-3 bunga menjadi 9.75%, dan tahun selanjutnya bunga akan floating mengikuti pasar. Hal ini mempermudah Tono untuk menekan pengeluaran di tahun-tahun awal saat gajinya masih kecil, di mana ia masih membutuhkan banyak cash flow. Tono memperkirakan, pada tahun ke-4 ia sudah bisa meningkatkan pendapatannya sehingga mampu membayar angsuran dengan mengikuti bunga pasar.

Tabel Angsuran Mandiri KPR 2012

Tono berniat mengambil kredit untuk rumah tipe 36 seharga Rp 150.000.000. Uang muka 30% sebesar Rp 50.000.000 ia peroleh dari hasil menjual tanah warisan orangtua. Maka plafon kredit yang ia ajukan untuk Mandiri KPR sebesar Rp 100.000.000 dengan jangka waktu 15 tahun. Berdasarkan tabel angsuran Mandiri KPR di atas, pada 2  tahun pertama ia hanya perlu membayar cicilan sebesar Rp 884.909 per bulan…ringan kan?

Setelah urusan rumah selesai, ketika anak pertamanya lahir, Tono mulai berpikir bagaimana cara memenuhi biaya pendidikan anaknya nanti. Banyak alternatif yang muncul, seperti asuransi pendidikan, investasi, dll. Namun Tono memilih untuk membuka Mandiri Tabungan Rencana. Menurutnya, Mandiri Tabungan Rencana lebih fleksibel karena jumlah setorannya dapat disesuaikan dengan kemampuan finansial kita. Sedangkan pada asuransi, kita dikenai premi bulanan yang bersifat tetap dan jumlahnya relatif tinggi. Di Mandiri Tabungan Rencana, setoran bulanannya sangat ringan, mulai dari Rp 100.000 per bulan. Apabila ada kelebihan/kekurangan dana, kita pun bisa mengubah jumlah setoran bulanan ini sesuai kondisi keuangan kita. Sangat fleksibel, kan? Dan yang terpenting, dalam Mandiri Tabungan Rencana kita memperoleh asuransi GRATIS dari PT AXA Mandiri. Andaikata terjadi sesuatu pada Tono (kematian/kelumpuhan) yang membuatnya tidak lagi berpenghasilan, asuransi ini akan meneruskan setoran bulanan Tono hingga maksimal Rp 5 juta per bulan! Jadi anak Tono akan tetap dapat menikmati haknya berupa hasil tabungan plus bunganya saat jatuh tempo nanti.

Tahun demi tahun pun silih berganti. Karier dan pendapatan Tono perlahan meningkat. Kehidupan Tono dan keluarganya berlangsung lancar diiringi oleh kemudahan fasilitas2 Bank Mandiri. Untuk mempermudah transaksi2nya, Tono memutuskan untuk menggunakan Mandiri Kartu Kredit. Banyak orang takut terbelit utang kartu kredit, namun tidak dengan Tono. Tono paham betul bahwa kartu kredit adalah alat pembayaran, bukan semata sumber dana. Kartu kredit membuat semua transaksi menjadi lebih praktis. Ia dapat dipakai untuk belanja online, pembelian aplikasi gadget, diskon khusus di merchant tertentu, bahkan sebagai jaminan pembayaran rumah sakit. Selama digunakan untuk memenuhi kebutuhan rutin dan tidak terlambat membayar, kartu kredit adalah alat transaksi yang sangat berguna, dan kita tak perlu takut terbelit utang.

Jenis Mandiri Kartu Kredit yang dipakai Tono adalah Mandiri Kartu Kredit Visa Silver. Limitnya bisa sampai Rp 10 juta dengan iuran hanya Rp 15.000 per bulan dan bunga 3.5%. Dengan Mandiri Kartu Kredit ini, Tono bisa menikmati fasilitas favoritnya, yaitu Mandiri Power Buy. Dengan program ini Tono bisa membeli barang2 kebutuhannya (gadget/elektronik/dll) secara DIANGSUR hingga 12 bulan dengan bunga 0%! Menarik, bukan? Masih banyak fasilitas2 lain dari Mandiri Kartu Kredit seperti Mandiri Power Discount, Mandiri Power Cash, dsb. Semua itu mempermudah kehidupan Tono dan membantunya mewujudkan keinginan2nya.

Mandiri Power Buy: Cicilan 0%

Apabila ada kebutuhan mendadak dan butuh dana tunai dengan cepat, Tono juga bisa memanfaatkan fasilitas Mandiri KTA alias Kredit Tanpa Agunan. Mandiri KTA sangat membantu di saat Tono ingin melakukan perbaikan rumah, melunasi dana pendidikan anak, membeli perabotan, dll. Mandiri KTA tidak memerlukan aset jaminan, dan plafon kreditnya bisa mencapai Rp 5 juta – Rp 200 juta. Untuk mempermudah nasabah, nilai angsuran dapat dihitung sendiri melalui Kalkulator Mandiri KTA. Perlu digarisbawahi, Mandiri KTA sejatinya adalah kredit konsumer, bukan kredit usaha. Untuk kredit modal usaha/bisnis, Bank Mandiri sudah memiliki program lain seperti Mandiri Kredit Mikro, Mandiri Kredit Modal Kerja, dll.

Singkatnya, semua kebutuhan transaksi keuangan Tono terintegrasi dalam fasilitas Bank Mandiri. Semua setoran dan angsuran rutin (Mandiri Tabungan Rencana, Mandiri KPR, Mandiri Kartu Kredit, Mandiri KTA) didebit secara otomatis dari rekening Mandiri Tabungan Tono. Melalui Mandiri Internet dan Mandiri Mobile Tono juga bisa melakukan pembayaran tagihan bulanannya; seperti listrik, telepon, dll.

Manajemen Keuangan ala Tono dengan Fasilitas Bank Mandiri

Demikianlah secuplik kisah tentang Tono yang akhirnya hidup bahagia selama-lamanya 😀 Kisah Tono tersebut adalah gambaran kehidupan nyata mayoritas kelas menengah warga Indonesia. Pada saat-saat terpenting dalam hidup Tono, Bank Mandiri selalu hadir memberikan berbagai kemudahan. Produk-produknya yang beragam mempermudah Tono untuk melakukan integrasi pengelolaan keuangannya, sehingga ia selalu bisa memenuhi kebutuhan dan keinginannya. Dengan satu rekening, arus pendapatan-pengeluaran Tono terjaga dan teralokasikan sesuai rencana.

Kamu pun pasti ingin menikmati kemudahan hidup seperti Tono, kan? Well…nggak ada salahnya mencoba produk-produk Bank Mandiri. Hiduplah dengan tenang dan serahkan semua keinginanmu pada Bank Mandiri. Karena apapun keinginan Anda, Bank Mandiri saja 🙂

Black Valentine, Setangkai Bunga untuk Negeri

Black Valentine, Setangkai Bunga untuk Negeri

Apa yang ada di balik setangkai bunga? Apa yang ada di balik sebatang cokelat? Setiap menjelang 14 Februari benda-benda itu selalu menghiasi toko-toko dan jalan-jalan, diburu pria dan wanita yang mengidamkan kasih sayang. Meski tak seorangpun bisa memastikan, bagaimana bisa membandingkan bunga dengan setangkai kasih, dan cokelat dengan sebatang sayang. Meskipun semua orang tahu, kasih sayang terlalu absurd, terlampau mulia untuk dimanifestasikan dalam sekotak cokelat seharga 20 ribuan.

Awal Februari ini, Indonesia memperoleh “kado Valentine” yang sangat manis. Seorang putri yang 10 tahun lalu digadang-gadang mengharumkan nama Indonesia, tiba-tiba diumumkan menjadi biang kebusukan negara. Publik terpana, antara syok, kaget, dan tak percaya. “Sang putri” dulu tampak begitu elegan dan innocent, berkampanye di televisi tentang anjuran anti korupsi. Siapa sangka, virus korupsi ternyata sudah terlalu dalam menggerogoti Indonesia.

Uang negara sebanyak lima miliar tak ubahnya seperti koin seratusan. Bisa dilempar sana-sini asal jago melobi. Bisa masuk kantong siapa saja asal pandai berpura-pura. Sementara bagi seorang tunanetra pemanjat kelapa di Cianjur, Jawa Barat, koin seratusan justru seperti uang lima miliar. Setiap butir kelapa yang diperolehnya dengan matanya yang buta, dengan mempertaruhkan nyawa, hanya diberi upah 200 rupiah. Negeri ini sudah seperti negeri dongeng. Dongeng Rahwana tanpa Rama dan Anoman, dongeng penyamun tanpa pahlawan, dongeng kesedihan tanpa kebahagiaan.

Bulan Februari yang identik dengan warna pink seakan menjadi hitam, ternodai oleh tingkah laku yang tidak terpuji. Dan kita pemuda-pemudi seperti tidak peduli. Kasih sayang masih berkejaran dengan nafsu, masih terbelenggu oleh ego. Di Jogja, para mahasiswa membagi “kasih sayang”nya pada kekasihnya dengan memborong kondom di apotek. Apa bagi kita mahasiswa, cuma sebegitu saja makna kasih sayang? Sementara kita sibuk mengumbar nafsu pribadi, menyedot anggaran untuk pesta sesaat demi gengsi, banyak orang di luar sana yang jauh lebih membutuhkan kasih sayang kita. Kasih sayang yang sebenarnya, kasih sayang yang timbul dari kepekaan kita terhadap nasib manusia di lingkungan kita.

Barangkali kita perlu introspeksi. Barangkali kita butuh menumbuhkan kasih sayang yang sejati itu. Dimulai dari peduli, lalu simpati, lalu empati, pada akhirnya rasa kasih sayang itu akan muncul, diikuti oleh keinginan untuk membantu meringankan beban sesama. Apakah hal yang sulit? Rasanya tidak. Bukankah Tuhan maha pengasih dan maha penyayang? Dan pada setiap manusia, Dia tanamkan bibit kasih sayang itu di dalam hatinya, hanya saja kita harus terus menyiram dan memupuknya agar tumbuh subur berbunga.

Jadi…Setangkai bunga di Hari Valentine, kepada siapakah seharusnya kita persembahkan? Kita telah cukup dewasa untuk menentukan. Namun jangan sampai lupa…ada Ibu Pertiwi yang menunggu, rangkaian bunga dari anak-anaknya. Kita adalah anak muda harapannya. Kita harus bisa membuatnya bangga, menghapus air matanya, tidak hanya pada “hari kasih sayang”, tetapi sepanjang hidup kita persembahkan bunga padanya…

*Ditulis untuk lomba Mading SSAW &Valentine Univ. Ma Chung*

Suatu Pagi Kucium Aroma Belanda di Rumah Sendiri

Suatu Pagi Kucium Aroma Belanda di Rumah Sendiri

Kisah fiktif tentang dramatisasi suasana pagi hari di rumah seorang anak Indonesia, di mana ia tiba-tiba mendapati barang-barangnya bisa berbicara! Barang-barang itu mendadak hidup dan menceritakan semua kisahnya pada si anak…tentang sebuah negeri bernama Belanda, dan bagaimana ‘aroma’ mereka masih ‘tercium kuat’ di Indonesia…

Pagi ini setelah bangun tidur kubasuh wajahku dengan air, lalu kuraih sebotol sabun muka bermerk POND’S. Kupencet wadah sabun itu namun tiba-tiba…

“Auwww!!!” wadah POND’S itu berteriak. “Sakit tau! Jangan keras-keras dong mencetnya!” Aku yang luar biasa kaget spontan menjatuhkan sabun itu ke lantai. “Kamu kok bisa ngomong…?” aku menatapnya terpana seperti orang bego. “Yah…hanya pagi ini aku diberi kesempatan berbicara,” katanya santai. “Bukan cuma aku kok, teman-teman lain juga.”

Sebelum sempat terkejut, rumahku tiba-tiba dipenuhi teriakan membahana. “Hai!” pasta gigi PEPSODENT menyapaku. “Halo!” shampo SUNSILK mengerlingkan mata, diikuti deterjen RINSO di kaki wastafel. Aku hampir pingsan tak percaya!

“Kami ini produk UNILEVER lho,” urai POND’S. “Perusahaan ini milik Belanda, join dengan Inggris. Kamu tahu tidak, rumahmu dan kehidupanmu diwarnai produk buatan perusahaan Belanda lho!”

Belum sempat berkata apa-apa, POND’S meloncat-loncat ke dapur sehingga aku terpaksa mengikutinya. “Lihat!” katanya bersemangat. “Penyedap rasa ROYCO itu juga milik UNILEVER.” Dia mengitari dapur menyebutkan merk-merk yang dikenalnya. “Susu bendera FRISIAN FLAG! Itu milik perusahaan ROYAL FRIESLAND FOODS dari Belanda. Es krim WALL’S dan CAMPINA di kulkasmu itu juga dari Belanda.Cat tembokmu yang bermerk DULUX itu juga buatan AKZO NOBEL Belanda!”

POND’S semakin menggila, ia keluar dapur dan menudingi barang-barang di garasi dan gudang. “Bir BINTANG itu buatan HEINEKEN Belanda!” katanya menunjuk gundukan botol bekas. “Oli PENNZOIL ini juga buatan ROYAL DUTCH SHELL Belanda. Lampu PHILIPS rumahmu juga buatan Belanda!”

Meskipun kesal, lama-lama penasaran juga aku dibuatnya. “Lalu apalagi yang buatan Belanda?” tanyaku. “Maskapai penerbangan KLM, Bank ABN AMRO, bahkan E-BUDDY di hape-mu itu juga milik Belanda!” serunya.

Aku terperangah. “Wow, berarti Belanda kaya sekali ya!”

“Tentu saja!” ujar POND’S sedikit angkuh. “Belanda itu ‘kan negara dengan penghasilan per kapita terbesar ke-9 di dunia. Menurut IMF pada 2010 nilainya mencapai 40.765 dolar!”

“Wuaahh…banyak sekali!” aku terkagum-kagum. “Tapi kok bisa ya mereka membangun perusahaan-perusahan raksasa? Produknya ada di mana-mana pula,” tanyaku heran.

“Tentu bisa,” jelasnya. “Karena mereka menempati peringkat ke-8 dunia dalam Globalization Index, yaitu negara yang paling banyak berhubungan dengan negara-negara lain. Belanda juga menempati peringkat ke-5 Digital Economy, artinya mereka memanfaatkan teknologi informasi untuk mendorong pertumbuhan ekonominya, jadi informasi dan jaringan juga cepat meluas. Dari segi modal mereka juga tidak kesulitan karena ditopang bank-bank yang kuat. Perlu diketahui, Belanda menempati peringkat ke-7 dunia dalam International Banking, yang artinya bank-bank mereka hanya sedikit terkena dampak krisis keuangan.”

“Waaaahhh……..hebat sekali negara asalmu itu!” kataku tak percaya. “Apa ya rahasianya? Aku juga ingin Indonesia negeriku jadi seperti itu…”

“Gampang kok,” cetusnya. “Sistem pendidikan jadi kuncinya. Di Belanda, pendidikan tinggi dibagi dua jenis, yaitu WO (Wetenschappelijk Onderwijs) yang berorientasi pada penelitian dan HBO (Hoger Beroepsonderwijs)yang mengarah pada pembentukan profesional. WO dijalankan oleh universitas dan HBO oleh hogescholen.Keduanya saling mendukung satu sama lain. Jadi pemuda Belanda bisa memilih dan mendalami minatnya masing-masing, apakah ia hendak terjun sebagai akademisi ataupun profesional. FOKUS…itu kuncinya. Lebih baik menguasai sedikit keahlian tapi dipelajari terus-menerus hingga benar-benar menjadi pakarnya.”

Aku pun terpana mendengar pidatonya. Ternyata selama ini Indonesia masih ‘dijajah’ Belanda melalui produk-produknya. Apabila kita bisa menerapkan sistem pendidikan yang baik seperti Belanda, maka majulah perekonomian negeri tercinta ini…

*Dibuat dalam rangka mengikuti “KompetiBlog 2011” bertema Belanda yang diadakan NESO Indonesia*

http://kompetiblog2011.studidibelanda.com/news/2011/05/10/612/suatu_pagi_kucium_aroma_belanda_di_rumah_sendiri.html

Cultuurstelsel and Netherlands Agricultural Advance

Cultuurstelsel and Netherlands Agricultural Advance

“For the joy is not in cutting paddy; the joy is in cutting the paddy which one has planted.  And the soul of man does not rejoice in wages, but in the labour that earns those wages.” (Max Havelaar; or the Coffee Auctions of The Dutch Trading Company, Multatuli, 1860)

Those words in the preface strongly reflects the emotion of Eduard Douwes Dekker (pen name: Multatuli), a Dutch author who criticize Dutch colonial policy, Cultuurstelsel in Indonesia.

Applied in 1830, Cultuurstelsel was a system of compulsory planting, where Javanese farmers were forced to plant tradable plants to be exported, such as coffee, sugar, and nila. For Indonesians, it’s true that it was very cruel slavery. But, despite of that ‘black history’, Cultuurstelsel indirectly left footprints in Indonesian agricultural development. It turned Indonesian traditional agriculture into export-orientation farmland. Clifford Geertz (1963) explained how Cultuurstelsel creates Agricultural Involution, contributes to the process of ecological change in Indonesia. Even some Indonesian current agriculture facilities such as irrigation system and flood control means was build by Dutch colonialist in 1880-1939.

This ‘experience’ of Dutch colonialist in Indonesia might be linked to what Netherland has achieved in present day. Netherlands is the world third largest exporter of agricultural produce, after US and France. The surprising fact is that there are only 3% of Dutch populations employed in agriculture sector! This achievement become more fascinating since Netherland is a very tight country (sized only 2,2% of Indonesia). Truly, Netherlands is really a small country with limited land and labor, so how come it becomes such a huge exporter of agriculture products?

Yes, it must have very intensive agriculture system. We can look back on Cultuurstelsel period, where Dutch colonialist applied some steps of land intensification in Indonesia. Geertz (1963) wrote the steps which result in agriculture efficiency, started from pre-germination, transplanting, razor blade harvesting, etc.

But, more than that, it is a systematic and specified system of agricultural education which brings Netherlands into agricultural high productivity. Unlike other countries, agriculture education in Netherlands is separated from general schools, and is organized specifically in 4 (four) different levels. Refer to Martin Mulder and Hendrik Kupper (2006), at junior secondary level (VMBO) students can choose a track on agriculture. Then in senior secondary level (MBO) there are agriculture vocational schools (AOC). On the next level there are agricultural institutes (HAO) as professional agriculture education. The last is academic agriculture education at Wageningen University.

In agriculture vocational schools, students are intensively educated in and trained where they work as a trainee on a farm, trade, or industry. It rises their deeply understanding of agriculture problem in real field which then galvanize problem solving ability. Information technology also plays important role in agriculture education, where students can attain information in “Livelink”, a subsection of Netherlands educational intranet.

Those intensive agricultural education results in high quality of human resources, which then creates high value process of Netherlands agriculture products. So, no wonder that now Netherlands supplies 60% of the world flowers and produces millions kilogram of sugar beets, potatoes, and barley.

Behind all, we have to be proud that Netherlands might learn those agricultural advances from Indonesia, the land where they experiment mass crops planting 150 years ago…

*Dibuat dalam rangka mengikuti “KompetiBlog 2011” bertema Belanda yang diadakan NESO Indonesia*

http://kompetiblog2011.studidibelanda.com/news/2011/05/08/481/cultuurstelsel_and_netherlands_agricultural_advance.html

Berjalan dengan Dua Roda di Belanda

Berjalan dengan Dua Roda di Belanda

“Holland and bicycles go together like bread and jam,” demikian kutipan dalam situs Top 10 Hell, yang memposisikan Belanda sebagai ‘Country of Cyclists’. Ya, Belanda dan sepeda adalah dua hal yang tak bisa dipisahkan. Dari total 16.652.800 penduduk, Belanda memiliki 16.500.000 sepeda. Ini berarti, sekitar 99,1% penduduk Belanda memiliki sepeda! Jumlah yang sangat fantastis…

‘Keramahtamahan’ Belanda terhadap sepeda ini sudah diakui internasional. Dalam daftar 10 besar negara dengan paling banyak sepeda, Belanda selalu menduduki posisi pertama. Bahkan, ‘cycling in the Netherlands’ telah menjadi frase yang popular di kalangan para turis, baik sebagai sarana transportasi maupun rekreasi.

Tampaknya bersepeda di Belanda memang sangat menyenangkan. Ada banyak jalur sepeda yang terorganisir, rambu-rambu yang jelas, dan rute jalan yang lebih memprioritaskan sepeda daripada kendaraan bermotor. Ditambah lagi pemandangan alam dan kota yang menyegarkan, bersepeda di Belanda terasa sangat nyaman. Tak heran jika warga Belanda sangat suka ‘berjalan dengan dua roda’. Di Belanda, sebanyak 27% dari seluruh perjalanan dan 25% dari seluruh perjalanan kerja dilakukan dengan sepeda. Setiap hari seorang warga Belanda rata-rata bisa bersepeda sejauh 2,5 km. Maka layaklah jika Amsterdam, ibukota Belanda, telah dijuluki sebagai ‘ibukota sepeda di dunia’.

Sejarah ‘persepedaan’ di Belanda dimulai pada 1868, ketika Mr. J.T. Schotte of Amsterdam mengimpor sepeda buatan orang Prancis bernama Michaux. Awalnya, kegiatan bersepeda dianggap sebagai hobi orang-orang kaya kelas atas. Namun pada 1896, dengan slogan “Everybody on the bicycle” penggunaan sepeda di Belanda meluas menjadi ‘kendaraan rakyat’.

Sepeda paling terkenal di Belanda adalah buatan Royal Dutch Gazelle, perusahaan sepeda terbesar di negeri ini. Gazelle didirikan pada 1892 dan setiap tahunnya dapat memproduksi 300.000 sepeda. Tak dinyana, sepeda merk Gazelle ini ternyata juga diekspor ke pasar Indonesia. Warga pribumi biasa mengenalnya sebagai sepeda onthel Belanda, sepeda unta, atau sepeda kebo. Lucu sekali, kan?

Uniknya, tidak ada yang dapat memastikan mengapa warga Belanda sangat gemar bersepeda. Bisa jadi, faktor geografis menjadi pemicunya. Belanda adalah negara mungil yang relatif datar, sehingga sangat mudah dilalui sepeda. Jarak antarkota juga relatif dekat sehingga cepat dicapai dengan sepeda. Asal tahu saja, mayoritas anak-anak dan remaja terbiasa bersepeda ke sekolah. Mungkin kegemaran inilah yang terus terbawa sampai mereka tumbuh dewasa.

Uniknya lagi, posisi Belanda dalam 10 Besar Negara Paling Banyak Sepeda ini dipengaruhi pula oleh posisi Belanda di 10 Besar kategori yang lain. Belanda ternyata tercatat sebagai peringkat ke-2 dunia negara yang paling banyak mengeluarkan perjanjian perlindungan lingkungan. Akademisi Belanda pun menaruh perhatian besar dalam penelitian mengenai lingkungan. Menurut Thomson Scientific’s Essential Science Indicators, Belanda menempati peringkat ke-6 negara yang paling banyak melakukan riset di bidang lingkungan/ekologi.

Fakta tersebut mencerminkan tingginya tingkat kepedulian pemerintah dan warga Belanda. Faktor inilah yang tampaknya mempengaruhi kebiasaan bersepeda di Belanda. Ya, sepeda memang sarana transportasi tanpa polusi yang ramah lingkungan. Yuk, bersepeda di Belanda!

*Dibuat dalam rangka mengikuti “KompetiBlog 2011” bertema Belanda yang diadakan NESO Indonesia*

http://kompetiblog2011.studidibelanda.com/news/2011/05/04/345/berjalan_dengan_dua_roda_di_belanda.html