Awas Darah Rendah!

Awas Darah Rendah!

Kamu merasa sering pusing? Sering menguap? Badan lemas tak bertenaga? Ati2 ya…itu bisa aja gejala tekanan darah rendah (hipotensi). Orang2 biasanya lebih mengkhawatirkan gejala darah tinggi (hipertensi), padahal hipotensi ini cukup menganggu juga loh.

Menurut situs ini, nih gejala2 hipotensi:

  • Sering pusing
  • Sering menguap
  • Penglihatan terkadang dirasakan kurang jelas (kunang-kunang) terutama sehabis duduk lama lalu berjalan
  • Keringat dingin
  • Merasa cepat lelah tak bertenaga, bahkan mengalami pingsan yang berulang

Gejala no.1 sampe 3, cukup sering saya alami. Terutama yang pertama. Persediaan puyer bintang 7 di rumah seringnya saya yang ngabisin 🙁 Kalo nggak makan siang biasanya langsung pusing…kalo begadang bangunnya juga pusing…terus kalo baca buku/komputeran dalam waktu lama pake softlens (bukan kacamata), pasti langsung pusing *kayaknya kalo yang ini pengaruh silinder deh :P*

Pokoknya sering deh saya pusing, baru sadar kalo jangan2 ini emang gejala darah rendah ya?

Gejala no.2 (sering menguap) itu kadang terjadi di jam yang orang normal harusnya masih “standby”. Misalnya pas acara kumpul2 sore atau jam 7 malem, tau2 aja menguap, dan menguapnya itu berulang kali…padahal ya nggak merasa ngantuk. Tapi tau2 nguap sendiri, aneh kan???

Gejala no.3 suka terjadi kalau habis duduk baca buku/komputeran terus berdiri…tapi yang ini mungkin ada pengaruh di mata juga yah? Mata saya minus dan silinder cukup banyak…

Gejala no.4 nggak pernah, kecuali kalo lagi demam…

Gejala no.5 ini aneh…sebenarnya stamina saya cukup bagus, dalam artian nggak gampang capek. Untuk ukuran cewek, katanya saya ini tahan banting *ups* Jalan, lari, dan hiking dalam jarak jauh biasa dilakoni tanpa rasa lelah berlebihan *ketauan sering mbolang* Tapi anehnya… badan kok sering ngerasa gak bertenaga, lemes gitu lho. Mau gini lemes, mau gitu lemes, terutama kalo mau aktivitas fisik dan olahraga kok rasanya aras2en banget…*eh ini lemes apa males?* Tapi kalo udah lari dan hiking beneran…yo “utun” sampe puncak masih gagah perkasa 😀

Kalo pingsan, seumur hidup enggak pernah. Nyaris pingsan pernah dua kali. Yang pertama waktu latihan lomba lari atletik di Stadion Gajayana jaman SMP. Herannya pas itu saya sadar kalo mau pingsan (lah?) dan dikuat2in biar gak jadi pingsan…padahal kaki udah mau nggeblak aja rasanya. Untungnya orang2 pada nyadar kalo rupa saya udah sempoyongan aja mau ambruk, akhirnya dibopong sama orang2 dan didudukin, jadinya gak jadi pingsan deh 😀

Yang kedua waktu jaman SMA. Pas itu pergi ke dokter gigi buat tambal gigi bolong…eh nggak taunya pas didudukin di ‘kursi pesakitan’ dan si ibu dokter siap2 obat bius…tiba2 saya (hampir) pingsan. Mata kayak udah mau nutup aja rasanya. Sama bu dokternya langsung diperiksa tensi, ternyata katanya tekanan darah saya rendah (gak dikasitau berapa), terus disuruh beli obat penambah darah. Itu juga pertama kalinya saya denger istilah “darah rendah” dikaitkan dengan saya.

Tapi habis itu saya nggak pernah terlalu peduli…habis dasarnya emang cuek sama kesehatan. Belakangan setelah gejala no.1 makin sering terjadi, akhirnya kepikiran dan googling…

Tekanan darah orang normal berkisar 120/80 mmHg. Dikatakan hipotensi akut apabila tekanan darah mencapai ambang batas 90/60 mmHg. Ternyata setelah saya lihat lagi di lembar hasil tes gizi dadakan itu…tekanan darah saya 110/70 mmHg. Kayaknya emang ada bakat… 🙁

Cara mengatasinya simpel sih sebenernya:

– Minum air putih dalam jumlah yang cukup banyak antara 8 hingga 10 gelas per hari, sesekali minum kopi agar memacu peningkatan degup jantung sehingga tekanan darah akan meningkat
– Mengkonsumsi makanan yang cukup mengandung kadar garam
– Berolah raga teratur seperti berjalan pagi selama 30 menit, minimal 3x seminggu dapat membantu mengurangi timbulnya gejala
– Pada wanita dianjurkan untuk mengenakan stocking yang elastis
– Pemberian obat-obatan (meningkatkan darah) hanya dilakukan apabila gejala hipotensi yang dirasakan benar-benar mengganggu aktivitas keseharian.

Daripada susah2, paling enak kayaknya sering2 makan sate kambing aja biar darahnya tinggian dikit, hahaha 😀

Buat angkatan 2009 ke bawah..kelulusan kalian akan makin berat..Buat angkatan 2008 ayo cepet lulus tahun ini sebelum Agustus 2012, karena setelah itu syarat kelulusan dari DIKTI tambah berat, harus publikasi makalah di jurnal ilmiah! http://edukasi.kompas.com/read/2012/02/03/09280630/Syarat.Lulus.S-1.S-2.S-3.Harus.Publikasi.Makalah