PKM Diary (5): Museum Zoology Tidar

Tadi pagi jam 09.00 kami ber-3 (Ami, Ko Cung, aku) akhirnya melaksanakan juga program pertama buat anak2 Sanggar Mergosono: KUNJUNGAN KE MUSEUM ZOOLOGY TIDAR. Asiknya, hari ini Ami juga mengajak teman2 istimewa, dosen2 bule dari Polandia: Jack and Marchin. Mereka juga ngajak satu bule lagi dari Belanda, namanya Tim. Ada juga 2 anak HI Unibraw yang ikut nemenin mereka. Mas Apong dan Mbak Mayang dari FH UB juga ikut dateng…Ce Arlinda juga…rame lah pokona^^
Kita berangkat naik bus Ma Chung. Sayangnya gak semua anak sanggar ikut. Cuma yang udah SD aja. Yaaahhh gak isa ketemu Wahyu ma Moris deh…=(
Di Museum Zoology kami lihat ular beneran, koleksi hewan2 yang diawetkan, juga buaya dan burung kasuari asli. Untuk jelasnya lihat foto2nya aja yah…=D
Siangnya anak2 makan bareng di sana. Aku bagi2 jelly yang udah dibuat semalem…langsung habis disikat…hehehe
Waktu pulang, anak2 penasaran minta liat kampus kita. Akirna sama pak supir diputerin deh ke Ma Chung. Hoaaooo..semuanya pada ‘ndlahom’ melihat kampus yang keren ini…^x^
Di jalan, mungkin karena ada yang gak sarapan dan kena AC bis ada yang muntah. Anggi, Bila, Doni juga muntah. Kami b’gotong royong bersihin muntahan. Huff, untung sedia kresek dan gak sampek tumpah2 ke kursi bis…
Waktu udah sampe Mergosono Anggi sama Bila udah gak kuat jalan, akirna digendong sama Ko Cung en Ce Arlinda. Waktu sampe rumah Bila ternyata gak ada orang. Akirna aku sama Ce Arlinda ganti’in bajunya dia.
Wah, hari ini menyenangkan! Ce Arlinda kelyatan seneng banget, dasarnya dia emang suka anak2 sih. Kalo ada even lagi dia minta diajak…
Lain kali aku ajak temen2ku juga. Makin rame makin seruuuuuu!!! ^^
BTW Wahyu abis kecelakaan. Kepalanya berdarah. Belum sempet jenguk…=(
Mergosono ROCKS!!!
“Wah kapan lagi nih bisa diapit dua bule keren begini XD”

“Ndeloki opo toh Mas Marchin?”

“Haumm…wenaaakkk^^”

“Buaya Berendam”

“Wiii biar uda di dalem stoples tetep ngeri aja ularnya”

“Mmmuaahhh…lama gak ketemu, Say =p”

“Aku gak takut ulaaaarrrr, hohoho”

“Siap memangsa”

“Panas ah…mandi dulu deh ularnya^^”

“Belajar di museum”

“Ini dia tampak depan museum-nya”

“Gerombolan pecinta anak”

“Horeee naik bus Ma Chung”

Together with Tung

“Kuntet Jaya di sebelah Pak Tung yang ternyata tinggi sekaleee -_-“

“Jempol diangkat…DAHSYAT!!!”

Hari Jumat, 20 Maret 2009. Sebagai hadiah dari Pak Joshie Halim, kami ber-10 mendapat kesempatan untuk menghadiri seminar motivator terkenal Tung Desem Waringin “TURNING TRASH INTO CASH” di Emperor’s Palace, Surabaya. Kami berangkat dalam 2 rombongan; ada yang naik mobil Ma Chung (Pak Renald, Bu Desi, Bang Atho, Harry, Vania, Ami, dan saya) ada juga yang naik travel (Ko Cung, Mas Bayu, Anas).

Berangkat dari kampus jam 10.00 pagi…sampe rumah jam 10.00 malem…hahaha

Ceritanya di sana panjang…dan berbuntut sampe hari Minggu juga…tapi karena udah lama jadi males cerita…hehehe

Yawsutralah pokona Tung sama seperti Ma Chung: DAHSYAT!!! ^^p

Sedikit curhat…

Pukul 01.43 WIB.
Aku gak bisa tidur a.k.a. kancilen. Tiba-tiba tadi jam 11 terbangun setelah tidur 2,5 jam-an. Tau-tau aku kepikiran sesuatu yang penting sampe tanpa sadar jadi alarm, membangunkanku dari tidur nyenyakku.

Aku sendiri juga gak tau tiba-tiba keinget soal proposal ISWI yang belum jadi plus surat pengantar dan segala syarat2 birokrasi lainnya. Padahal udah bertekad semuanya bakal digarap Subuh2 biar badanku ini istirahat dulu…tapi kok ya masih maksa. Gak tau lah. Otakku sendiri yang minta bangun… -_-“

Belakangan ini emang rasanya hari-hari berjalan terlalu cepat. Setiap hari adalah deadline. Itu sebabnya. Tau2 udah pertengahan Maret padahal kayaknya baru kemarin MaC-Maple selesai…dan bayangan April rasanya udah dekat banget kalo dihitung pake ukuran deadline…aduh.

Bulan Maret bakal berlalu begitu aja. Kayaknya sih.

Aku menyesal gak bisa memprediksi beberapa tugas dari awal. Kalo di depan sukanya santai2 mulu, ntar di belakang baru ketauan bejibunnya.

Beberapa hari terakhir aku sering bolos. Hampir setiap hari ada matkul yang bolos. Rasanya udah gak terlalu peduli lagi deh. Mungkin bener, harus ada prioritas. Dan untuk sementara ini, kuliah bukan prioritas. Well, 1-2 bulan ini mungkin.

Sering bolos kuliah gak harus berarti IPK turun. Peluangnya lebih besar sih, tapi selama IP masih standar, rasanya gak papa lah. Mengutip kata Mas Ekak, IP tinggi itu gak perlu, yang penting IP unggul. Aku rasa semester lalu udah buang2 waktu dengan terlalu banyak belajar. Sampe ada beberapa matkul yang nilainya ‘overload’. Maksudku, kalo untuk dapet A nilai 90 aja udah cukup, kenapa harus bersusah2 sampe 100? Energi yang dipake buat dapet nilai 100 kan bisa dicurahkan buat kegiatan lain…yang lebih penting daripada sekedar IP.

Jadinya sekarang rasanya gak perlu belajar susah2. Yang penting tau intinya, deketin dosen, pancing keluar soal kuisnya, dan belajar kisi2nya aja. Yang penting paham dasarnya. Waktu yang tersisa bisa dipake buat mendalami yang lain…yang lebih penting dan aplikatif.

Yang bikin aku masih gak ‘sreg’ belakangan adalah ISWI. Di antara semua yang nyumpekin otak, ini yang paling depan. Pokoknya kalo ini udah beres, proposal udah disebar, sponsor mulai datang, udah lega lah aku ini. Udah bisa garap yang lain. Tapi sampe sekarang belum ada satupun yang sampe di meja sponsor. Ada yang masih diedit, kurang inilah, itulah, dsb.

Untuk yang satu ini aku mau KEEP FIGHT. Udah jalan sampe sini dan udah banyak yang dikorbanin. Selain sering bolos kuliah, gara2 cari sponsor ISWI aku juga udah ngerepotin banyak orang. Bapakku, ibuku, Mas Arlingga, Bu Rektor, Ami, Ko Cung… dan secara gak langsung juga Zakiya, Ella, Ce Feby…aduh. Betapa egoisnya aku.

Kadang2 bingung juga. Aku harus semangat buat ISWI tapi kalo perhatianku terlalu tercurah ke situ, maka konsekuensinya aku harus mengorbankan yang lain. Misalnya PKMM. Udah ngerasa kok kalo aku makin ngerepotin Ami en Ko Cung. Terutama Ami nih. Kayaknya semua-mua PKMM kami sejauh ini dia yang handle. Rasanya aku Cuma tunggu perintah aja. Gak nyumbang ide blasss. Cuma ikut ngajar2 aja.

Terus juga soal tugas2 kelompok… Karena waktuku habis di sini jadi kerja di kelompok agak berkurang. Kadang kalo nggarap apa gitu sama Zakiya en Ella, jadi mereka yang ambil tugasku…

Trus juga Orphanage. Harusnya setiap Jumat sore aku ke panti bareng ce Feby en ce Arlinda. Tapi pikiranku terlalu dipusingin sama yang ini. Padahal mereka berdua gak ada transportasi dan butuh aku banget. Dan pengajarnya emang kurang. Dan aku seenaknya aja minta tuker jam. Sumpah belakangan ini aku ngerasa pandangan ce Feby rada gak enak ke aku.

Yang paling kerasa mungkin ibuku. Karena aku nyaris selalu berangkat pagi buta dan pulang malam, gak ada yang bantuin dia lagi. Gak ada yang nyapu-ngepel tiap pagi, cuci baju tiap Sabtu, setrika bajuku sendiri… Well, bukannya aku gak peka ato gimana. Aku ngerasa kok. Rasanya malah udah sebulan ini aku jarang banget ngerjakan tugas2 rumah. Tapi mau gimana lagi???

Kalo udah gitu biasanya ibuku nyindirin dengan hal2 semacam “jangan mentang2 pinter terus jadi sombong gak mau cuci baju sendiri” atau “arek wedok iku masio karir dhuwure koyok opo bakale yo ngurus anak” atau “kamu kalo gak bisa ngurus rumah begini nanti gimana mertuamu???”

Argh. Aku bukannya gak mau ngurus anak atau nyenengin mertua ato gimana. Tapi Bu, plisss deh, sekarang ini kan aku MAHASISWA. I also have my own tasks. Nanti kalo udah saatnya jadi ibu rumah tangga pasti aku juga bakal belajar yang begituan kok. Sekarang ini karena aku masih mahasiswa, tentunya aku juga melakukan apa yang harus kulakukan. Kalo aku jadi mahasiswa teladan, pergi ke luar negeri, punya penghasilan sendiri apa Ibu nggak bangga? Apa Ibu bangganya kalo aku pinter masak capcay dan bisa ngerajut pake 2 jarum? Aku juga mau belajar itu. Tapi nanti, ada saatnya sendiri.

Well, cukuplah sudah.
Aku udah ngerepotin banyak orang dan nggak bisa menyerah sampai di sini. Harus ada imbal balik yang aku berikan ke mereka.

Pokoknya harus SEMANGAT.
SEMANGAT SEMANGAT SEMANGAT.
Kalo ada yang berkurang, pasti ada yang bertambah!

That Guy…

Since the first time I met him, I know I can’t take my eyes off him. He just can’t be easily ignored. Honestly I’m deeply attracted to him. He’s charismatic, simple but powerful, silent but always doing hard work for the sake of his people. He’s just the best man I’ve ever known—after my father.

What I like from him is, he’s not so difficult to be found. He’s almost always everywhere. I can see him in campus, among my friends, even in the crowded—accidentally or not—I always can meet him. He’s always close to me. Whether I realize it or not, I just can’t release myself out of him.

He’s so ‘smily’. That sweet smile of him never gets off his lips. Every time I see him. Really, every time I see him. I remember one day when we attend seminar in Balai Pertiwi, one of my friend told me that he was looking at me. I just moved my eyes to look for him when suddenly I found that beautiful smile. Yeah. I caught him and he did smile to me. Never stop smiling…

You know, he’s older than me. It’s one of reason I put my honor on him. I always like older men. I don’t know. Maybe it’s because I have no older brother. Older men always have their own way to make me feel safe and protected. It’s really like I have a comfortable place to put my head on. Something that can’t be offered by the-same-age or younger boy. Well, you can say being older doesn’t mean that they are more mature, but being younger DOES mean that they are less mature. You know what I’m about to say. Older isn’t always mature but mature always older.

And that elder guy is really suitable for his position.
You know, he’s a special-wanted man. He sits on strategic position where everybody always wanna be like him. He’s president of an organization. And it’s not such an amateur one, coz he takes responsibility of so many people under the organization. He’s mainly important person.

Recently I know his best effort in protecting his organization. This has been kicked by a hard crisis that almost destructs the organization heavily.
Now that I put full of my attention to him, he’s almost go. I feel lost. I hope he can stay in his position.

Support me.
VOTE for SUSILO BAMBANG YUDHOYONO.
Indonesian president for 2009 – 2014!

Tekat Sayang…

Alhamdulillah.
Baca2 Jawa Pos pagi ini…tau2 nampang sebuah nama yang eye catching di rubrik Tekat Sayang. 米丝雨 a.k.a Mi Si Yu a.k.a. Umi Habibah dari Universitas Ma Chung.

Wah…akhirnya kata mutiara-ku dimuat juga…

Kalo gak salah seminggu ato 2 minggu yang lalu tiba2 aku pengin nulis sesuatu di rubrik Tekat Sayang. Kalo yang sering baca Jawa Pos mungkin tau, rubrik ini khusus berisi kata-kata mutiara dan humoria dalam bahasa Tionghoa. Yah…sebagai jembatan budaya gitu.

Nah, berhubung sekarang aku kuliah di Universitas dengan background Tionghoa yang cukup kental, dan kebetulan juga dapet pelajaran Zhongwen di kampus, pengin juga ikut2an nulis di situ. Masalahnya Zhongwen-ku masih payah banget…gak bisa lah nulis kata2 rumit macam gitu. Gak kurang akal, aku minta tolong laoshi-ku, 彭接a.k.a. Peng Jie untuk ngasitau Hanzi ma Pinyin-nya….hwkwkwkw =p

Sebenernya kata mutiara itu aku kutip dari salah satu hadits Nabi dan ayat Al-Quran. Mungkin kapan2 bisa ya bikin kumpulan hadits Nabi pake bahasa Tionghoa…buat nyenengin orang2 muslim Tionghoa…kali aja mereka jadi lebih rajin ke masjid Cheng Ho =D

Eniwei, seneng gitu rasanya ada nama Ma Chung nampang di situ. Apalagi hari ini rubrik Tekat Sayang background-nya pink…jadi lebih eye catching gitu. Kalo ada waktu besok2 mau kirim lagi ah…biar nama kampusku ini makin beken aja =D

jīntiān,今天chāoyuè,超越zuótiān,昨天de,的zìjǐ,自己shì,是chénggōng,成功者,jīntiān,今天de,的zìjǐ,自己háishì,还是hé,和zuótiān,昨天yīyàng,一样jiù,就yǒu,有suǒ,所sǔnshī,损失le,了,ér,而jīntiān,今天de,的zìjǐ,自己hái,还bùrú,不如zuótiān,昨天jiù,就dàyǒu,大有suǒ,所shī,失le,了。

“Orang yang lebih baik dari hari kemarin adalah orang berhasil, orang yang sama dengan hari kemarin adalah orang yang merugi, orang yang lebih buruk dari hari kemarin adalah orang celaka.”

And the way will be opened…

Jalannya sudah mulai terbuka. 16 juta mungkin bisa didapatkan.
Sekarang udah join milis khusus mahasiswa2 Indonesia yang pernah atau akan mengikuti ISWI. Berhubung ISWI adalah even 2 tahunan, kita bisa berbagi pengalaman dengan senior2 yang udah lebih dahulu ke sana…juga teman2 seperjuangan lain yang sama2 peserta dari Indonesia. Kita juga udah kontak2an, slaing tuker ID YM en no HP. So I’ll make it clear. Step by step yang harus dilakukan adalah :

1. Bikin proposal
Tujuannya buat cari sponsor. Isinya everything bout ISWI. Dibikin semenarik mungkin supaya (calon) sponsor sadar bahwa ini bukan program sembarangan. Dipasang juga CV en foto2 para peserta yang dari Indonesia. Setahuku sih tahun ini ada 26 orang yang diundang.

Proposal bisa disebar ke :
– Universitas
– Perusahaan rekanan Universitas…terutama punya bos2 Ma Chung (ini harapan terbesarku)
– Perusahaan yang berbasis di Jerman (Pak hari nyaranin satu yang aku lupa namanya)
– Diknas/Dispora (kemungkinan kecil…kalo kasih bebas fiskal aja mungkin bisa kali yah)
– Surat kabar/majalah pendidikan (Harapan terbesar kedua. Alumni ISWI 2007 ada yang cari duit dengan menjual liputan ISWI ke media setempat. Cara ini keren! Secara aku nggak akan ragu2 meliput dan menulis dengan senang hati…!!!)
– LSM Pendidikan (terutama yang bergerak di bidang Student Exchange. Misalnya Bina Antarbudaya-nya AFS)
– dan sumber2 uang lainnya…

Ah I’M GONNA FIGHT FOR THIS!!!
Kayaknya setelah diitung2 lagi duit 16 juta masih kurang. Soalnya masih ada biaya tambahan yaitu transportasi dari bandara ke lokasi Festival… Katanya sih dari Frankfurt ke Ilmenau. Dulu alumni ISWI 2007 pada naik kereta dan sempet nginep di stasiun…wah seru banget tuh kayakna!!! Dan aku juga harus siap sedia uang saku cadangan buat meng-cover living cost seandainya aku tiba lebih awal atau pulang lebih akhir…jadi biayanya bisa membengkak jadi Rp 20 – 25 juta.

BISA.
PASTI BISA.
SPONSOR AKAN ADA DAN AKU AKAN KE JERMAN!
Aku bakal berdiri di negara kelahirannya Ballack.
PASTI PASTI PASTI!!!

Allah mudahkanlah jalanku…

Butuh Duit 16 Juta!

Well, seharusnya sekarang aku lagi seneng2nya. Semalem aku buka e-mail dan mendapati satu surat di Inbox yang memang kutunggu-tunggu.

Sender : ISWI Application Center
Subject : You are invited!

Singkat saja, isi mail itu adalah aku diundang menjadi salah satu peserta dalam International Student Festival di Ilmenau, Jerman a.k.a. ISWI. Aku punya kesempatan untuk berdiskusi dan bersosialisasi dengan mahasiswa dari seluruh dunia pada 8-17 Mei 2009. Gratis. Semua living cost selama di Jerman ditanggung panitia.

Selama di Jerman.
Kayaknya perlu di-capslock deh.
SELAMA DI JERMAN.

Atau dengan kata lain, travel cost dan visa cost ditanggung sepenuhnya oleh peserta.
Well, waktu daftar aku udah tau soal ini sih. Sadar bener resikonya. Tapi waktu itu aku mikirnya nyantai aja. Gampang lah, ntar bisa cari sponsor lah, bisa minta kampus lah, dll. Yang penting aku coba dulu. Toh tinggal nulis 3 essay pendek dan apply via website, gak ada ruginya kan mencoba?

Dan sekarang kesempatan itu sudah aku dapat. Sekaligus dengan resikonya.

Setelah googling, aku baru tau kalo harga tiket pesawat ke Jerman itu MAHAL BANGET. FYI, pake maskapai yang paling murah aja pulang-pergi habis 900 euro. Biaya ngurus visa 60 euro. Kalo ditotal jenderal dengan kurs Rp 16.000 per euro kira2 Rp 16 juta-an lah. Itu asumsi biaya TERMURAH lho.

Well, duit segitu cari di mana yah???!!!

Aku udah bilang ke Korbidkem dan katanya Universitas akan mencarikan sponsor. Well, mungkin gak bisa semuanya yah…secara duit segitu sayang banget kalo hanya dihamburkan untuk secuil manusia nista macam saya. Lha, ortuku jelas gak mau lah kalo harus keluar duit sebanyak itu. Mending dibuat ngebayarin sekolah adek-adekku sampek lulus…-_-

Ah, Jerman.
Bisa nggak yah ke sana???

God give me the way…

Para Pencari Tuhan

Well, I’m just trying to tell you some matters about God. Since CBDC II is going on in my campus, think that I should share some discussion to y’all.

Okay let me start with religion. I’m MOSLEM. You know that. Aku berkerudung, dan itu yang menyebabkan keyakinanku sangat mudah dikenali. Sejak kecil aku dibesarkan di lingkungan muslim taat dan selalu belajar di sekolah Islam yang mewajibkan siswinya memakai kerudung.

Cukup tentang itu? Tentu saja enggak.

Waktu SD, aku religius banget. Kata ibuku, ketinggalan shalat Shubuh aja sampe nangis2 gak karuan. Tapi emang bener, ketika masih kecil bagi kita Tuhan terlihat lebih sederhana. Tuhan ya Tuhan. Tuhan adalah tempat berlindung ketika kau dalam kesulitan dan tempat meminta ketika kau butuh pertolongan. Itu saja. Pikiranmu masih nggak nyampe ke pertanyaan seperti ‘mengapa ada Tuhan?’, ‘mengapa agama bermacam2?’, atau hal2 rumit semacam itu.

Menurutku anak kecil adalah orang yang paling beriman di antara semuanya. Orang yang paling memahami Tuhan, paling merasakan keberadaan Tuhan. Karena Tuhan menjadi lebih mudah dipahami ketika pikiranmu lebih sederhana.

Memang betul. Ketika beranjak dewasa dan pikiranku mulai kompleks, aku mulai meragukan keberadaanNya. Memakai kerudung tidak menjamin bahwa keimanan seorang muslimah amatlah kuat. Well, aku nggak memungkiri pernah mengalami satu periode di mana aku menjadi nyaris agnostis (dulu bilangnya atheis, tapi setelah mengerti istilah baru ini rasanya agnostis lebih pas). Tepatnya sekitar SMP.

Bersekolah di Madrasah gak menjamin keyakinanku semakin tebal. Malah aku rasa pada periode inilah imanku ‘sangat kering’. Aku nyaris gak pernah shalat 5 waktu. I was a really bad girl. Coba deh tanyain satu2 guru SMP-ku, dijamin nyaris semua bakal mengatakan hal2 bengal yang pernah aku lakukan.

Tentu saja ini dipengaruhi oleh kepribadianku yang pada dasarnya gampang penasaran. Gampang mempertanyakan segala sesuatu yang tampak ganjil. Didukung hobi membaca, menonton, dan mendengar hal2 berbau Barat keyakinanku akan Tuhan sedikit demi sedikit tergerus. Hmm…kadang2 kalo baca tulisan, curhatan, dan puisi2 waktu SMP rasanya kayak nemuin orang ‘tersesat’…

Nah. Waktu SMA aku sekolah di sekolah umum. Anehnya, justru di sinilah imanku mulai bertambah. Karena sekarang aku punya teman yang gak pake kerudung dan bahkan berbeda agama. Keinginan untuk membuktikan diri dan menunjukkan ‘aku bukan muslim sembarangan’ mulai muncul. Gak mungkin lah sebagai muslimah berkerudung terus aku gak pernah shalat gitu? Meskipun banyak teman2ku yang melakukannya tapi aku gak mau. Karena ini bukan hanya menyangkut namaku, tapi juga nama keluargaku dan agamaku.

Well, ritual gak jadi masalah. Aku rasa aku sudah menjalankan rukun Islam satu sampai empat dengan baik. Tapi lagi2, aku belum merasa mengenal Tuhan seutuhnya. Aku belum benar2 mengenal Allah secara utuh. Waktu mengucapkannya, rasanya masih seperti ‘asing’. Meskipun dalam sehari berpuluh bahan beratus kali aku melafalkan namaNya, tapi hatiku masih belum bergetar. Belum. Aku ingin sekali merasakannya seperti teman2ku yang lain tapi belum bisa.

Menangis waktu shalat, misalnya. Pernah sih aku melakukannya, tapi itu karena masalah yang sedang kuhadapi, bukan murni karena aku ingat Allah. Kadang2 pada waktu2 tertentu aku benar2 melupakanNya dan menaruh Dia entah di mana. Kadang2 waktu shalat aku nggak pernah sadar bahwa aku sedang menghadapNya dan aku cuma seperti robot yang melafalkan doa2 untukNya tanpa benar2 menatap mataNya. Seperti orang yang mengajak bicara tapi berpaling dari lawan bicaranya. Bagiku, SHALAT KHUSYUK itu benar2 sulit…!!!

Ada orang yang begitu mencintai Allah karena pernah Dia tolong. Tapi aku nggak pernah mengalami masalah yang bener2 besar dan lolos darinya sampe membuatku merasakan bahwa tangan Allah itu benar2 ada dan menolongku. Aku nggak pernah mengalami kejadian religius seperti itu! Apakah karena keyakinanku terlalu dangkal untuk menyadari pertolonganNya? Apakah hatiku terlalu dingin untuk merasakan cinta kasih Allah yang selalu menyentuhku? Apakah karena jejaring otakku yang gak pernah berhenti menjalar ini mulai menggerogoti imanku yang semakin keropos?

Kadang2 aku berharap diberi cobaan yang begitu besar, yang aku nggak sanggup memikulnya, supaya aku sadar bahwa Allah membimbingku dan selalu ada di sampingku. Bahwa ada yang menyayangiku dan menuntunku. Bahwa aku nggak bisa apa2 tanpa campur tanganNya. Belakangan aku mulai merasa semuanya begitu mudah dan aku nggak butuh siapa2 untuk menggapai apa yang aku inginkan. Cukup dengan memikirkannya, dan Law of Attraction akan menariknya untukmu.

Jauh di dalam aku yakin Tuhan itu benar2 ada, tapi aku nggak pernah benar2 merasakan kehadiranNya sampai betul2 menggetarkan hatiku dan membuatku bersedia sepenuh hati mengabdi padaNya. Jauh di dalam aku pengin membuktikan sendiri bahwa GOD DOES EXIST. Tapi aku nggak mau buktiin pake akal. Aku pengin merasakan sendiri. Aku pengin merasakan pengalaman religius yang luar biasa. Aku pengin nangis karena Allah. Aku tau aku ini emosional banget tapi anehnya aku nggak bisa bersikap begitu karena Allah. Rasanya ada yang kurang. Rasanya kayak ngambang di awang-awang. Rasanya iri gimana teman2ku bisa begitu mengenal Tuhan mereka sementara aku enggak.

Kayaknya aku harus berhenti BERPIKIR dan mulai MERASA.

Mbendhol Mburi…

minggu kemaren nyaris setiap hari aku 8erangkat jam 5.30 dan pulang sekitar jam 22.00. Ahhh anak perempuan macam apa aku ini…!!! >.< jelas aja Ibuku nyap-nyap karena ditelponin gak pulang2...dan aku jadi gak isa ngerjakan tugas pagi macam nyapu, ngepel, dkk...karena apa? MaC-Maple. Hooo Sa8tu-Minggu 28 Fe8-1 Mar 2009 kemaren MaC-Maple (Ma Chung Mathematic, Physics, Logic, and Chemics) Competition akirna dilaksanakan… (Penjelasan tentang even ini nanti aku kasih 8elakangan coz potona masi 8elum ada…hohoho) Ke8etulan s8g panitia harus kerja lembur dkk…tau dhewek lah kerjanya kayak apa. Tapi kenapa sampe harus 8erangkat pagi 8uta dan pulang larut malam? Yah…pagi2 harus 8erangkat karena kita mesti JUALAN KORAN…tau dhewek kan kita masih ada tanggungan 30 hari jualan Kompas…jadi setiap pagi harus 8erangkat jam stenga 6 trus kumpul di depan Museum 8rawijaya truss am8il koran truss TANCAP dheu… Lalu malamnya 8egadang di rektorat untuk nge-print dan fotokopi soal, cetak sertifikat, dkk kerjaan kantoran gitu sampe mual2 rasanya liat kertas di mana2…@_@ Aki8at pemerasan tenaga 8agaikan KUDA itu akhirnya saya (mengutip kata mas Arlingga =p) M8ENDHOL M8URI… Iya, capeknya sih gak kerasa. tapi di 8elakang2nya itu tau2 m8endhol. dan m8endholnya ini 8ukan sem8arang m8endhol. karena m8endhol-nya adalah… SUARA SAYA HILAAAAAAAAAAANNNNNNNNNNGGGGGGGGGG!!!!!!!!!!!!!! Ohmaigat.
Su-a-ra-ku hi-lang.
Eeekkkhhh….eekkkhhh….

Mungkin karena pulang malem terus dan kena angin malem, jadi ti8a2 jadi serak gitu kali ya? masalahnya dalam suara serak itu pun ko Yudhi masih sempat2na meminta saya untuk jadi MC pas acara pem8ukaan… karena Kak Ika dan grace yang ngelanggan jadi MC di ma Chung lagi 8erhalangan jadi mau gak mau harus ada yang gantikan. Waktu ngemsi sekuat tenaga memforsir 8iar suara 8isa keluar…sukses sih…tapi setelah itu suara saya jadi HILANG TOTAL! Gak ada yang isa keluar selain “eekkkkhhh….eeekkhhh….”

Huaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa >0< Mungkin 8enar saya kecapekan. Tapi walaupun MaC-maple telah usai saya 8elum 8isa istirahat total. masih ada setumpuk pekerjaan menanti : materi kuliah yang harus dikejar, tugas2 yang 8elum dikerjakan, program 8aru MCJC, artikel/cerpen yang tidak kunjung dimuat (I’m frustated!!!) dan yang terpenting…PKM!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

Agenda kami sudah molor 2 minggu dari jadwal dan kami masih 8elum melakukan hal terpenting! I’ve given up dengan rekan2 saya. Saya sendiri merasa 8elum 8isa kerja total makanya saya juga capek harus memaksa mereka terus dan saya tau semua orang SI8UK.

Ah. ada saat2 tertentu di mana saya merasa nganggur tapi ingung apa yang harus saya kerjakan. padahal agenda menumpuk tapi gak ada yang selesai. ah ah ah apa yang terjadi dengan dirikuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuu!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!